Sah, Tujuh Fraksi Terbentuk di DPRD Banjarbaru

Waktu Baca : 3 menit
PENYERAHAN BERKAS – Ketua Fraksi Gerindra Syamsuri menyerahkan Berkas Susunan Fraksi, kepada Ketua DPRD Banjarbaru Sementara Fadliansyah. Tampak Wakil Ketua Sementara dari Partai Golkar AR Iwansyah.



Banjarbaruklik
– Rapat Internal DPRD Kota Banjarbaru, terjadi di ruang rapat Paripurna Senin (21/10) siang tadi. Rapat kali ini membahas pembentukan Fraksi- Fraksi di DPRD Banjarbaru.

Read More

Rapat yang tersaji sekitar hampir dua jam ini, berhasil mengesahkan pembentukan Fraksi. Total ada tujuh Fraksi yang terbentuk dan nantinya akan ada di DPRD Banjarbaru.

Mulai dari Fraksi Gerindra yang di Ketuai Syamsuri, Fraksi Nasdem yang di Ketuai Baskoro, Fraksi PPP yang di Ketuai Subakhi dan Fraksi PDI Perjuangan yang diketuai Wartono dan Fraksi PKB yang di Ketuai Ririk Sumari. Dimana lima Fraksi ini semuanya merupakan Fraksi murni.

Selain itu ada Fraksi yang bergabung antara dua partai. Yaitu Fraksi Golkar, yang diketuai Iriansyah Ghani. Dimana didalamnya ada Partai Golkar dan Partai Demokrat. Serta Fraksi Kesan (Keadilan Sejahtera, Amanat Nasional) yang di Ketuai Emi Lasari. Dimana Fraksi ini gabungan antara Partai PAN dan PKS.

Ketua DPRD Banjarbaru sementara, Fadliansyah mengaku bersyukur. Dengan segala macam prosesnya, akhirnya hari ini dapat membentuk Fraksi.

“Setelah pembentukan Fraksi ini, kami juga sudah membentuk dan membahas pelantikan Pimpinan DPRD Definitif. Berkasnya sudah kami serahkan ke Walikota, lewat Kesekretariatan Dewan. Untuk diteruskan dan dibahas oleh Gubernur Kalsel. Semoga berjalan cepat dan SK Gubernur cepat keluar. Agar cepat proses Rapat Paripurna dan Pelantikan Pimpinan Definitif ini,” ungkapnya.

Dia menjelaskan, dalam pembahasan pembentukan Pimpinan Definitif ini berdasarkan Partai Pemenang Pemilu pada Pileg 2019 tadi.

Dimana ditetapkan Ketua DPRD Definitif, Fadliansyah dari Partai Gerindra. Wakil Ketua I AR Iwansyah dari Partai Golkar dan Wakil Ketua II Nafsiani dari Partai Persatuan Pembangunan.

“Kami tinggal menunggu prosesnya dan SK Gubernur Kalsel. Setelah SK Gubernur turun, baru mengatur jadwal Paripurna dan pelantikan Pimpinan Definitif. Serta penyusunan Alat Kelengkapan Dewan,” jelasnya.

Ketua Partai PKS Ahmad Nur Irsan Finazli mengatakan, bergabungnya PKS dalam Fraksi Kesan sudah di bicarakan beberapa pekan yang lalu. Dimana ada beberapa kali rapat dan sudah ada kesepakatan.

“Ada beberapa alasan sehingga PKS dan PAN bergabung menjadi Fraksi Kesan. Salah satunya adalah menyelamatkan Kesekretariatan Dewan agar Fraksi tetap ada 7. Jika Fraksi turun menjadi 6 maka, grade kesekretariatan turun menjadi C. Dimana nantinya akan ada tiga Kasubbag yang hilang,” ungkapnya kepada Banjarbaruklik.com

Selain itu, dirinya mengaku memang ada kesamaan antara partai mereka dengan PAN Banjarbaru. Serta ada koalisi besar pada Pilgub Kalsel nanti.

“Terkait koalisi dalam Fraksi Kesan ini saya juga sudah koordinasi dengan DPW PKS Kalsel dan mereka sepakat. Kami juga mewanti-wanti agar kedepan kami tetap konsisten dalam jabatan,” terangnya.

Pihaknya juga berkomitmen untuk 2,5 tahun pertama ini untuk Ketua Fraksi Kesan berada ditangan PAN dan PKS sebagai Wakil Ketua Fraksi. Sedangkan nanti di 2,5 tahun kedua PKS akan berada di posisi Ketua Fraksi.

Sementara itu, Ketua DPD Demokrat Banjarbaru Sumedi mengungkapkan bergabung Partai Demokrat ke Fraksi Golkar. Karena pihaknya merasa satu visi dan misi dengan Partai Golkar.

Rencananya rapat internal kedepan, DPRD Banjarbaru akan dilanjutkan dengan Rapat Pembahasan Tata Tertib dan Pembahasan Pembangunan Pimpinan Definitif.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.