RSI Sultan Agung Banjarbaru Jadi RS Swasta Pertama yang Tersertifikasi Syariah di Kalsel

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Sudah beroperasi kurang lebih 15 bulan sejak april tahun 2021 akhirnya Rumah Sakit Islam (RSI) Sultan Agung Banjarbaru mendapatkan sertifikasi syariah.

RSI Sultan Agung Banjarbaru menjadi rumah sakit swasta pertama yang mendapatkan sertifikatsi syariah di Kalimantan Selatan.

Read More

Hal tersebut disampaikan disampaikan langsung oleh Direktur RSI Sultan Agung Banjarbaru dr Rifqiannor MARS. “Alhamdulillah kita sudah dapat sertifikat syariah. RSI Sultan Agung Banjarbaru jadi rumah sakit swasta pertama di Kalsel,” ucap dr Rifqi sapaan akrabnya.

Yang mana sertifikasi syariah mempunyai value yang sangat besar dan merupakan salah satu investasi dari rumah sakit. Standarisasi yang telah ditetapkan dapat digunakan untuk peningkatan mutu, menilai dan mengukur kualitas pelayanan serta membangun rumah sakit secara holistik dan kolaboratif sehingga masyarakat dapat memperoleh pelayanan kesehatan dalam keberkahan.

Ditempat yang sama RSI Sultan Agung Banjarbaru juga menerima sertifikat kerjasama yang diserahkan langsung oleh Kepala Cabang BPJS Ketenagakerjaan, Bunyamin Najmi. Dimana pihaknya telah bekerjasama dengan BPJS Ketenagakerjaan sejak 1 April 2022. Sedangkan dengan BPJS Kesehatan sudah bekerjasama sejak tahun 2021.

Sertifikat diserahkan langsung oleh Wakil Sekretaris Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN MUI) Dr H Asep Supyadillah MAg.

Dr Asep berharap rumah sakit dapat memberikan jaminan akan adanya pelayanan sesuai syariah, penyelamatan akidah Islam dan penerapan manajemen berbasis syariah.

“Dalam sertifikasi syariah, rumah sakit dituntut untuk mampu memberikan pelayanan yang bermutu dan memenuhi standar keselamatan pasien dalam perspektif fisik, psikis maupun spritual dengan disertai semangat dakwah Islam,” jelasnya.

Sementara itu, Walikota Banjarbaru H M Aditya Mufti Ariffin SH MH dalam sambutannya melalui video singkat mengucapkan selamat kepada RSI Sultan Agung Banjarbaru atas raihan sertifikat syariah.

Walikota mengatakan bahwa mengelola rumah sakit merupakan pekerjaan mulia sekaligus berat. “Tidak hanya memikirkan profit semata, yang penting miliki kepedulian untuk menolong sesama tanpa pamrih dan pilih-pilih. Disitulah akan mendapat berkah,” ucapnya.

Menurutnya, kehadiran rumah sakit dengan sertifikasi syariah membuat umat islam secara lebih khusus tidak perlu risau karena sudah sesuai dengan prinsip syariah.

“Mudah-mudahan RSI Sultan Agung Banjarbaru dapat terus menjaga kualitas pelayanan dan membawa dampak positif pada indeks di bidang kesehatan,” harapnya. (Adl)

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.