Residivis Curanmor Dirungkus, 21 Kendaraan Diamankan Termasuk Motor Dinas

Salah satu barang bukti kendaraan bermotor yang dicuri. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Polres Banjarbaru menggelar konferensi pers terkait penangkapan tujuh tersangka kasus pencurian kendaraan bermotor di lobi Polres Banjarbaru, Jumat (17/5/2024).

Wakapolres Banjarbaru, Kompol Winda Adhiningrum mengatakan, salah satu tersangka yang ditangkap adalah Syahminan, seorang residivis warga Jalan Pulau Laut Gg Kembar No 12, RT 004, RW 001, Kelurahan Antasan Besar, Banjarmasin Tengah.

Read More

“Syahminan ini memang residivis dalam kasus curanmor. Dalam kasus ini, ia mencuri dua unit kendaraan dinas milik Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kalsel dengan nomor polisi DA 3036 RA dan DA 4049 RB,” ujarnya.

Selain Syahminan, tersangka lainnya adalah M Rizki Yahya, warga Jalan Batubara RT 024, RW 000, Kelurahan Sidodadi, Kecamatan Samarinda Ulu, Kota Samarinda, yang saat ini tinggal di Jalan Jakarta Gg PGRI 2, Kelurahan Lia Bakung, Sungai Kujang, Samarinda.

Wakapolres Banjarbaru Kompol Winda Adhiningrum (tengah), Kasat Reskrim, Iptu Zuhri (kanan). (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)

Tersangka lain adalah Misbe, Zainal Abidin, dan Muhammad Yanto, masing-masing warga Pelaihari, Banjarbaru, dan Banjarmasin.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Banjarbaru, Iptu Zuhri Muhammad mengatakan bahwa seorang penadah bernama Muhammad Ilham, warga Jalan Belitung Darat Gg Sariawan RT 001, Kelurahan Belitung Utara, Banjarmasin, juga berhasil ditangkap. “Dalam kasus ini, penadah dan pelaku pencurian berhasil diamankan,” kata Zuhri.

Pelaku menggunakan kunci leter T dalam melakukan aksinya. “Para pelaku mulai beraksi sejak Desember 2023, dengan modus berputar mencari sasaran.

Setelah mendapatkan target, mereka memarkirkan sepeda motornya jauh dari sasaran, kemudian mendekati target dengan jalan kaki atau menggunakan ojek online,” jelasnya.

Adapaun barang bukti yang disita dari kasus ini mencapai 21 unit kendaraan. Semua barang bukti saat ini diamankan di Polres Banjarbaru.

“Masyarakat yang merasa kehilangan kendaraan dapat datang ke Polres dengan membawa STNK dan BPKB untuk mengambilnya,” tambahnya.

Dalam kesempatan tersebut, ia juga mengimbau masyarakat untuk selalu waspada dengan menggunakan kunci ganda saat memarkir kendaraan dan tidak membeli kendaraan tanpa surat lengkap. “Masyarakat harus selalu waspada apabila sedang memarkirkan kendaraan,” tegasnya.

Atas perbuatannya pelaku dijerat dengan berbagai pasal, di antaranya Pasal 362 KUHP dan/atau 363 KUHP tentang pencurian dengan ancaman hukuman maksimal 7 tahun penjara. Sementara itu, penadah dijerat dengan Pasal 480 KUHP dengan ancaman hukuman 4 tahun penjara.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *