Ratusan Pendekar, Ikuti Tournament Pencak Silat Menpora Cup se- Borneo 2019 di GOR Rudy Resnawan

Waktu Baca : 2 menit
DIBUKA – Open Tournament Pencak Silat Menpora Cup se- Borneo 2019, dibuka di GOR Rudy Resnawan Banjarbaru, Rabu (20/11) pagi.

Banjarbaruklik – Untuk mengasah kemampuan para atlet Pencak Silat di Kalimantan, menjelang Pra PON di Papua tahun 2020 nanti. Kalimantan Selatan ditunjuk sebagai tuan rumah, Open Tournament Pencak Silat Menpora Cup se- Borneo 2019.

Sebanyak 504 peserta terdiri atas 59 kontigen, dari 13 perguruan pencak Silat di Kalimantan. Mengirimkan para Pendekarnya, mengikuti pertandingan di Gor Rudy Resnawan Kota Banjarbaru, Rabu (20/11/2019) pagi.

Read More

Turnamen ini dibuka langsung oleh Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor. Dia mengatakan, pelaksanaan turnamen menjadi bagian yang sangat penting. Sebagai bentuk pembinaan dan pengembangan olahraga Pencak Silat di regional Kalimantan, khususnya di Kalsel.

“Olahraga cabang apapun, pembinaan merupakan kunci utama untuk melahirkan atlet berprestasi termasuk olahraga pencak silat. Jika pembinaan olahraga kita lemah, maka jangan berharap akan lahir sebuah prestasi yang membanggakan dan mengharumkan nama indonesia,” ujarnya.

Dia menambahkan, tema menumbuhkan semangat juang 45 dan jiwa kesatria melalui pencak silat sebagai warisan budaya asli Indonesia. Memiliki arti yang sangat kuat dan mendalam.

“Apapun hasil pertandingan itu tidak menjadi sebuah masalah. Terpenting adalah, kita sudah memberikan seluruh kemampuan dan semangat juang selama pertandingan,” terangnya kepada Banjarbaruklik.

Dirinya juga mengajak semua pihak, agar selalu mendukung bersama pembinaan olahraga Pencak Silat. Guna menyatukan semangat dalam memajukan Pencak Silat Indonesia, khususnya di Bumi Lambung Mangkurat.

“Untuk para atlet berikanlah penampilan terbaik dan selalu berusaha keras pada setiap pertandingan. Sebab, keberhasilan itu perlu diperjuangkan bukan hanya untuk diimpikan. Pemenang sejati tidak akan berhenti berjuang dalam pertandingan,” pesannya.

Ketua Panitia Pelaksana, Juarto berharap melalui turnamen pencak silat ini. Akan melahirkan para atlet yang bisa mewakili Pra PON di Provinsi Papua tahun 2020 nanti.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.