Rapat Tahap Kedua Pembahasan Proposal Indonesia’s FOLU Net Sink 2030 di Kalsel

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan (Dishut Kalsel) menggelar rapat tahap kedua untuk membahas Proposal Indonesia’s Forest and Other Land Use (FOLU) Net Sink 2030. Rapat ini berlangsung di Aula Rimbawan 1 Dishut Kalsel pada Senin pagi dan dipimpin oleh Kepala Dinas Kehutanan Kalsel, Fathimatuzzahra.

Dalam sambutannya, Fathimatuzzahra menekankan pentingnya rapat ini untuk memperkaya dan menambah referensi, serta mengusulkan kegiatan-kegiatan yang belum terakomodir pada rapat FOLU tahap pertama. “Rapat kali ini penting untuk kita lakukan karena untuk menambah pengayaan dan menambah referensi, serta untuk menambah apa-apa saja uraian kegiatan yang penting dimasukkan dalam penyusunan Matrik Proposal Indonesia FOLU Net Sink 2030 di Kalsel,” jelas Fathimatuzzahra.

Read More

Rapat tahap kedua ini menghasilkan beberapa pembaharuan dan penambahan uraian kegiatan dalam Matriks Proposal Indonesia FOLU Net Sink 2030 di Kalsel. Beberapa di antaranya adalah:

  • Pendanaan Tenaga Kontrak Fasilitator Safeguard dan Pengawas Lapangan: Untuk memastikan kegiatan lapangan berjalan dengan efektif dan sesuai dengan standar yang ditetapkan.
  • Pendanaan Operasi Gabungan Pengamanan Hutan: Bersama dengan Gakkum Kalsel, TNI, dan Polri, untuk meningkatkan pengamanan hutan dan mencegah deforestasi serta degradasi hutan.

Fathimatuzzahra berharap melalui rapat penyusunan proposal ini, seluruh rencana usulan kegiatan dapat terakomodir sehingga pelaksanaan Indonesia’s FOLU Net Sink 2030 di Kalsel dapat berjalan dengan baik dan mencapai target yang telah ditetapkan. “Kami berharap melalui rapat ini, seluruh rencana usulan kegiatan dapat terakomodir sehingga kegiatan Indonesia’s FOLU Net Sink 2030 di Kalsel dapat berjalan baik dan tercapai sesuai target yang ditetapkan,” tambahnya.

Rapat ini menunjukkan komitmen Dishut Kalsel dalam mendukung program nasional untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan meningkatkan penyerapan karbon melalui pengelolaan hutan dan lahan yang berkelanjutan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *