Rapat Evaluasi Penanganan Karhutla dan Antisipasi Bencana Digelar, Ini Kata Sekdaprov Kalsel

Waktu Baca : 2 menit
PIMPIN RAPAT – Sekdaprov Kalsel, Abdul Haris Makkie memimpin rapat evaluasi, penanganan Karhutla dan Antisipasi Bencana, Senin (30/12) pagi. 

Banjarbaruklik – Rapat evaluasi penanganan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) 2019, digelar di Aula Setdaprov Kalsel, Senin (30/12) pagi.

Dalam rapat yang dihadiri BPBD Kalsel, BPBD di 13 KBuoaten Kota, Korem 101 Antasari, BMKG dan belasan Organisasi pendamam kebakaran swasta di Kalsel ini. Juga membahas  bencana banjir, tanah longsor. Serta cuaca ekstrem yang biasanya juga terjadi di beberapa wilayah di Kalimantan Selatan, ketika memasuki musim penghujan.

Read More

Sekdaprov Kalsel, Abdul Haris Makkie mengatakan, semua pihak yang terlibat selama ini telah berkoordinasi dengan baik. Dalam melaksanakan penanggulangan bencana di Kalsel.

“Kami berharap kedepan, apapun bencana yang terjadi kita semua harus siap menanggulanginya. Jangan sampai terlambat, karena keterlambatan penanggulangan bencana, akan menimbulkan kerugian yang lebih besar,” ungkapnya kepada Banjarbaruklik.com

Diterangkannya, hingga saat ini penanganan bencana di Kalsel bisa dikata cukup baik. Meskipun luas lahan dan hutan yang terbakar pada 2019 ini, lebih luas dibanding tahun 2018.

 “Tahun 2018, Hutan dan lahan yang terbakar hanya 3.913 hektar. Sedangkan tahun 2019 ini mencapai 7.102 hekter. Musim kemarau yang panas dan cukup panjang. Menjadi faktor utama penyebab terbakarnya lahan dan hutan yang cukup luas tahun ini,” bebernya.

Diterangkannya, akibat dari Karhutla 2019 ini, ada 76 penerbangan yang tertunda dari tanggal 9 sampai 19 November. Selain itu kemungkinan terjadinya kerusakan ekologi, serta gangguan kesehatan terjadi. Hal ini ditimbulkan oleh kabut asap akibat Karhutla.

“Pengalaman penanganan Karhutla tahun ini, menjadi catatan bersama. Kendala, kelemahan dan kekurangan penanganan Karhutla 2019 ini semestinya dapat diperbaiki tahun depan. Wilayah atau daerah yang sering kali terbakar, kiranya bisa berkurang di tahun depan,” harapnya.

Terutama menurutnya, di sekitar Bandara Internasional Syamsudin Noor. Serta harus ada rencana aksi dan grand desain penanganan Karhutla di Kalsel.

“Selain itu saya minta BPBD, Dinas Sosial dan Instansi yang terlibat dalam penanganan bencana Banjir dan puting beliung. Sudah sejak saat ini mempersiapkan penanganan terbaik. Serta disisi lain, semua pihak juga harus melakukan upaya pencegahan. Baik di perkotaan dan didaerah,”pesannya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.