Rampung Akhir November, Bandara Internasional Syamsuddin Noor Akan Diresmikan Oleh Presiden

Waktu Baca : 4 menit
HAMPIR RAMPUNG : Bakal jalan masuk baru ke Bandara Internasional Syamsuddin Noor yang diperkirakan rampung akhir November ini. 





Banjarbaruklik – Keinginan masyarakat Banua untuk mencoba bandara baru semakin dekat. Proyek pengembangan Bandara Syamsudin Noor bisa dibilang saat ini berada dalam progres positif dan bisa dipastikan rampung dalam dua bulan lagi.

Manajer Proyek Pengembangan Bandara Syamsudin Noor (PPBDJ) Dadang Dian Hendiana melalui Humas PPBDJ Enggo mengatakan bahwa total progres proyek bandara hingga 8 September 2019 sudah mencapai 85,837%. Dengan kata lain, hanya sekitar 14 persen lagi pekerjaan yang harus diselesaikan.

Read More

“Alhamdulillah, progres lebih dari target yang ditetapkan. Pada 8 September rencana kita progresnya 80 persen. Ternyata bisa lebih dari itu,” katanya.

Dia mengungkapkan, pembangunan yang belum selesai hanya sisa paket I. Sebab, proyek paket II melingkupi pembangunan infrastruktur, bangunan penunjang dan perluasan apron progresnya sudah 100 persen.

“Semua bangunan di dalam paket II pembangunannya telah rampung. Seperti, perluasan apron, pembangunan kantor administrasi, masjid, kargo, gedung AVSEC dan pond,” ungkapnya.

Sedangkan untuk paket I, Enggo menuturkan proyek yang meliputi pembangunan terminal dan fasilitas penunjangnya itu progresnya sudah 77,169 persen. “Target progres paket I terlampaui. Karena rencananya hanya 68, 121 persen, ternyata realisasinya 77,38 persen,” tuturnya.

Dari progres itu, dia menyampaikan sudah ada sejumlah pekerjaan yang sudah rampung di area terminal. Diantaranya, pemasangan lima garbarata dan pembuatan toilet. “Garbarata ada lima, tapi nanti yang digunakan tiga dulu. Kalau penumpang semakin bertambah, baru kelimanya digunakan,” ucapnya.

Garbarata sendiri merupakan jembatan berdinding dan beratap yang menghubungkan antara ruang tunggu penumpang dan pintu pesawat terbang, untuk memudahkan penumpang masuk dan keluar dari pesawat.

Melihat progresnya yang sangat cepat, dia optimis proyek pengembangan bandara dapat selesai tepat waktu. “Kami targetkan proyek selesai 28 Oktober dan dioperasikan pada akhir November 2019,” bebernya.

Enggo menuturkan,berdasarkan informasi yang mereka terima, bandara kebanggaan Banua kemungkinan bakal diresmikan Presiden RI Joko Wododo. “Infonya presiden yang meresmikan. Kami juga sudah mempersiapkan semuanya, kalau memang informasi itu benar,” tuturnya.

Kemungkinan hadirnya presiden untuk meresmikan Bandara Syamsudin Noor yang baru juga disampaikan Kabid Bina Marga pada Dinas PUPR Kalsel Yasin Toyib. “Iya, kemungkinan presiden datang. Sebab, baru-baru tadi ada rapat di KSP (Kantor Staf Presiden) terkait kedatangan presiden untuk peresmian bandara,” ucapnya.

Lalu bagaimana dengan jalan akses bandara? Dia menyampaikan, tahun ini Dinas PUPR kembali jor-joran mengeluarkan anggaran untuk menyelesaikan pembangunannya. “Tahun ini total sekitar Rp65 miliar dikucurkan untuk melanjutkan pembangunan akses bandara. Rp40 miliar APBD dan Rp25 miliar dari APBD Perubahan,” bebernya.

Dia memaparkan, anggaran pertama sebesar Rp40 miliar digunakan untuk membangun empat titik jalan yang ada di sepanjang akses bandara. Yakni, pembangunan Jalan Golf sepanjang 500 meter, dengan nilai kontrak Rp4,51 miliar. Lalu, paket Simpang 3 Lingkar Utara – Simpang 3 Jalan Golf sepanjang 606 meter (Rp9,4 miliar)

Kemudian, paket Jalan Simpang 3 Golf – Jalan Kasturi sepanjang satu kilometer, dengan nilai kontrak Rp17,7 miliar. Serta, paket Jalan Kasturi – Jalan Akses Bandara – Jalan Lingkar Utara (paket II) sepanjang 320 meter, dengan dana Rp4,96 miliar.

Yasin menyampaikan, empat paket proyek tersebut saat ini dua diantaranya sudah rampung. Sementara sisanya tinggal sedikit. “Yang sudah rampung, paket di Jalan Golf dan Lingkar Utara – Simpang Tiga Golf,” ucapnya.

Saat keempat paket proyek itu selesai, masih ada 6 kilometer akses bandara yang belum diaspal. Namun, pada APBD Perubahan hanya bisa dianggarkan Rp25 miliar untuk pengaspalan sepanjang tiga kilometer. “Karena anggaran dari APBD Perubahan hanya cukup membangun tiga kilometer. Maka, tiga kilometer sisanya kami kerjakan di tahun depan,” bebernya.

Meski masih ada yang belum diaspal, Yasin menuturkan bahwa jalan sudah bisa digunakan masyarakat untuk menuju ke Bandara Syamsudin Noor. “Selain itu, ada beberapa alternatif jalan lain yang bisa digunakan masyarakat. Jadi, belum rampungnya pengaspalan tidak masalah untuk operasional bandara yang baru,” pungkasnya.(*)

sumber : prokal.co

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.