Psikolog UIN Antasari Soroti Kasus Pengeroyokan Viral di Siring Kemuning Banjarbaru

Psikolog UIN Antasari, Shanty Komalasari, MPsi. (Foto : Shanty for Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Kasus pengeroyokan yang melibatkan tiga remaja di Siring Sungai Kemuning, Kota Banjarbaru, mendadak viral dan menjadi perhatian publik.

Video yang beredar menunjukkan betapa beringasnya ketiga pelaku saat menyerang seorang remaja perempuan berusia 13 tahun.

Read More

Ketiga pelaku kini telah diamankan dan ditetapkan sebagai tersangka. Psikolog UIN Antasari, Shanty Komalasari, MPsi, mengaku terkejut saat mengetahui bahwa para pelaku masih di bawah umur.

“Ternyata semua pelakunya di bawah umur,” ujar Shanty.

Menurut Shanty, perilaku kekerasan seperti pemukulan dan pengeroyokan sering kali berasal dari pengalaman pribadi yang pernah dialami pelaku. Jika mereka pernah dipukul, mereka bisa berpikir bahwa memukul orang lain adalah hal yang wajar.

Selain itu, paparan konten kekerasan dalam jangka waktu lama juga dapat memicu perilaku agresif pada remaja.

“Jika perilaku kekerasan dirasakan menyenangkan atau mendapatkan apresiasi dari kelompok sebaya, maka perilaku tersebut akan diulangi hingga menjadi kebiasaan,” ungkap Shanty.

Shanty menegaskan bahwa penanganan perubahan perilaku maladaptif seperti ini membutuhkan tenaga profesional dalam waktu yang cukup lama. Ia juga menyoroti adanya remaja yang merekam kejadian dengan tenang, yang menunjukkan bahwa mereka mungkin sudah terbiasa melihat kekerasan.

“Secara psikologis, ini menunjukkan ketidakwajaran yang dialami remaja tersebut,” ujarnya.

Dalam video tersebut, juga tampak seorang anak kecil yang menangis dan berusaha melerai, namun tidak berhasil. “Perilaku ini menunjukkan kekesalan dan keinginan untuk mendapatkan perhatian agar pengeroyokan dihentikan,” tambah Shanty.

Shanty menekankan bahwa kekerasan yang dilihat anak-anak dapat terekam kuat dalam ingatan mereka, berpotensi menyebabkan trauma atau bahkan mendorong mereka melakukan hal serupa di masa depan.

“Dengan penanganan yang tepat, dampak negatif dari peristiwa ini bisa diminimalisir,” tutupnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *