PLN Perkuat Sistem Hadapi Natal 2019 dan Tahun Baru 2020

Waktu Baca : 4 menit
PERSIAPAN: PLN UIW Kalselteng berkomitmen menyukseskan perayaan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020. FOTO: PLN

Banjarbaruklik  – PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (PLN UIW Kalselteng) berkomitmen menyukseskan perayaan Natal dan Tahun Baru (Nataru) dengan meningkatkan keandalan suplai jaringan listrik di Provinsi Kalimantan Selatan dan Provinsi Kalimantan Tengah.

General Manager PLN UIW Kalselteng, Sudirman menegaskan pihaknya sudah mempersiapkan strategi operasi kelistrikan secara khusus untuk hadapi Natal dan Tahun Baru 2020. Langkah yang dilakukan mulai dari tahap persiapan sistem, mitigasi risiko, penetapan masa siaga, hingga penetapan daerah pantauan khusus.

Read More

“Untuk sukseskan perayaan Natal dan Tahun Baru 2020 kami sudah siapkan prosedur strategi operasi secara khusus, dengan harapan selama perayaan Natal dan Tahun Baru 2020 tidak ada kendala dalam suplai listriknya, sehingga aktivitas dan ibadah masyarakat dalam keadaan nyaman dan khidmat,” ungkap Sudirman.

Sudirman menjelaskan langkah persiapan sistem yang dilakukan pihaknya dimulai dengan memastikan keandalan sistem pembangkit dan sistem jaringan transmisi. Berdasarkan neraca daya sistem interkoneksi Kalselteng – Kaltim saat ini, diperkirakan beban puncak saat perayaan Natal dan Tahun Baru sebesar 1.075 Mega Watt (MW), dengan daya mampu yang tersedia sebesar 1.273 MW.

“Sebagai langkah awal, tentu kami pastikan keandalan dari sisi pembangkit dan transmisi. Berdasarkan pantauan kami sampai saat ini, saat perayaan Natal dan Tahun Baru nanti masih ada cadangan daya sebesar 198 MW, itu artinya daya tersebut sangat cukup sebagai cadangan,” jelasnya.

Dari sisi keandalan jaringan distribusi listrik ke pelanggan, Sudirman memaparkan mitigasi risiko yang dilakukan PLN untuk mencegah terjadinya gangguan dengan melakukan upaya predictive maintenance, yakni melakukan perintisan pohon dan pemeriksaan jaringan, khususnya di titik rawan yang berpotensi sebagai penyebab gangguan. Selain itu PLN juga melakukan upaya corrective maintenance, yakni upaya percepatan penyelesaian gangguan yang bisa terjadi akibat faktor alam seperti hujan, sambaran petir dan kerubuhan pohon.

“Perintisan pohon yang berpotensi mengganggu jaringan listrik sudah kita selesaikan. Dan masa siaga sudah kita tetapkan mulai dari tanggal 18 Desember 2019 hingga 8 Januari 2020, Itu artinya Untuk pemeliharaan rutin saat ini sudah kita hentikan, kami hanya fokus melakukan upaya corrective maintenance saja. Jadi jika ada padam listrik saat ini, itu bukan karena adanya pemeliharaan, murni karena gangguan,” ungkapnya

Untuk memastikan percepatan penyelesaian gangguan akibat faktor alam, Sudirman mengatakan PLN sudah mengerahkan sebanyak 950 petugas pelayanan teknik yang akan siaga 24 jam mulai dari tanggal 18 Desember 2019 sampai dengan 8 Januari 2020. Selain itu untuk mendukung mobilisasi petugas, PLN menyiapkan sebanyak 128 unit kendaraan roda empat dan 79 unit roda dua.


“Jumlah personil dan armada yang kami siapkan saat ini lebih banyak dari tahun sebelumnya. Sebanyak 501 petugas kami siapkan di Kalsel dan 449 petugas di Kalteng. Ini merupakan bentuk komitmen kami yang secara serius ingin sukseskan perayaan Natal dan Tahun Baru 2020,” pungkasnya.

Selain itu Sudirman menjelaskan strategi percepatan penyelesaian gangguan di daerah pantauan khusus atau kondisi yang harus ditangani segera, pihaknya akan melakukan skema pengamanan khusus dengan menyediakan Unit Gardu Bergerak (UGB) sebanyak 21 unit, Unit Kabel Bergerak (UKB) 3 unit, Uninterruptible Power Supply (UPS) 7 unit, dan Genset sebanyak 59 unit.

Dari sisi keandalan jaringan distribusi listrik ke pelanggan, Sudirman memaparkan mitigasi risiko yang dilakukan PLN untuk mencegah terjadinya gangguan dengan melakukan upaya predictive maintenance, yakni melakukan perintisan pohon dan pemeriksaan jaringan, khususnya di titik rawan yang berpotensi sebagai penyebab gangguan. Selain itu PLN juga melakukan upaya corrective maintenance, yakni upaya percepatan penyelesaian gangguan yang bisa terjadi akibat faktor alam seperti hujan, sambaran petir dan kerubuhan pohon.

Meskipun sudah melakukan berbagai upaya agar suplai listrik saat Natal dan Tahun Baru tetap terjaga, Sudirman juga menegaskan bahwa gangguan alam merupakan salah satu faktor utama penyebab padam yang terjadi diluar kendali PLN.

Jika masyarakat menemukan potensi gangguan jaringan PLN, atau terjadi padam, bantu kami dengan segera lapor dengan menghubungi Contact Center PLN 123. “Bersama, mari kita sukseskan perayaan Natal dan Tahun Baru 2020 di Kalsel dan Kalteng,” ungkap Sudirman. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.