PLN Kalselteng Siap Hadapi Nataru 2020, Ini Kata General Manajer

Waktu Baca : 3 menit
BERIKAN PENJELASAN – General Manager PLN UIW Kalselteng, Sudirman memberikan penjelasan. Terkait kesiapan pihaknya dalam mehadali Nataru 2020.

Banjarbaruklik – General Manager PLN Unit Induk wilayah (UIW) Kalselteng, mengajak belasan awak media bersilaturahmi sambil ngopi bareng, Senin (23/12) Sore di Kiliney Kopi Banjarbaru.

Pada kesempatan ini, sekaligus menyampaikan kesiapan PLN dalam menghadapi Natal dan Tahun Baru 2020. Untuk wilayah Provinsi Kalsel dan Kalteng.

Read More

General Manager PLN UIW Kalselteng, Sudirman mengatakan, dalam menghadapi perayaan Natal dan Tahun Baru 2020. PT PLN (Persero) UIW Kalselteng memperkuat sistem kelistrikan. Langkah yang dilakukan PLN mulai dari tahap persiapan sistem, mitigasi risiko, penetapan masa siaga, hingga penetapan daerah pantauan khusus.

“Jelang Nataru 2020, langkah awal yang dilakukan oleh PLN adalah memastikan keandalan sistem pembangkit dan sistem jaringan transmisi. Berdasarkan neraca daya sistem interkoneksi Kalselteng –  Kaltim saat ini. Diperkirakan beban puncak saat perayaan Natal dan Tahun Baru, sebesar 1.075 Mega Watt (MW). Dengan daya mampu yang tersedia sebesar 1.273 MW, “ungkapnya kepada Banjarbaruklik.com

Dia menjelaskan, pihaknya juga memastikan keandalan dari sisi pembangkit dan transmisi. Berdasarkan pantauan pihaknya sampai saat ini, diperkirakan saat perayaan Natal dan Tahun Baru nanti masih ada cadangan daya sebesar 198 MW. Itu artinya daya tersebut sangat cukup sebagai cadangan.

Selain itu pihaknya juga memastikan keandalan sistem pembangkit dan jaringan transmisi. PLN juga memastikan kesiapan peralatan dan petugas layanan teknik. Dengan melakukan kegiatan apel siaga secara serentak, diseluruh Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3), yaitu UP3 Banjarmasin, UP3 Palangka Raya, UP3 Barabai, UP3 Kuala Kapuas & UP3 Kotabaru dan Unit Pelaksana Pengatur Distribusi (UP2D) Kalselteng. Serta di 30 Unit Layanan Pelanggan (ULP) tersebar di Wilayah Kerja PLN UIW Kalselteng.

“Kami juga sudah pastikan standar K2K3 dari sisi mutu kompetensi personil, kelayakan dan jumlah peralatan kerja dan APD personil. Serta SOP guna menjaga keandalan pasokan listrik kepada pelanggan sudah dipersiapkan dengan baik, ” jelas Sudirman.

Untuk langkah pencegahan terjadinya gangguan, PLN sudah melakukan upaya predictive maintenance. Yakni melakukan perintisan pohon dan pemeriksaan jaringan. Khususnya di titik rawan yang berpotensi sebagai penyebab gangguan.

Selain itu PLN juga melakukan upaya corrective maintenance. Yakni upaya percepatan penyelesaian gangguan yang bisa terjadi. Akibat faktor alam seperti hujan, sambaran petir dan kerubuhan pohon.

“Perintisan pohon yang berpotensi mengganggu jaringan listrik sudah kita selesaikan. Dan masa siaga sudah kita tetapkan mulai dari tanggal 18 Desember 2019 hingga 8 Januari 2020. Itu artinya Untuk pemeliharaan rutin saat ini sudah kita hentikan, kami hanya fokus melakukan upaya corrective maintenance saja. Jadi jika ada padam listrik saat ini, itu bukan karena adanya pemeliharaan, murni karena gangguan, ” tegasnya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.