Peternak Babi di Pandarapan Protes SP1 dari Pemkot Banjarbaru

Salah satu peternak babi di Pandarapan Banjarbaru. (Foto : Satpol PP Banjarbaru for Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Para peternak babi di Jalan Pandarapan RT 034 RW 005, Kelurahan Guntung Manggis, Kecamatan Landasan Ulin, menanggapi pemberian surat peringatan (SP) 1 oleh Pemerintah Kota Banjarbaru.

Salah satu peternak, Andri, mengaku terkejut dengan adanya SP tersebut. Ia mempertanyakan dasar pemberian SP tersebut, terutama karena tenggat waktu yang diberikan Pemko Banjarbaru adalah hingga September 2024.

Read More

“Atas dasar apa mereka memberikan SP ini? Tidak ada pemberitahuan sebelumnya terkait pemberian SP,” kata Andri saat ditemui pada Selasa (2/7/2024) kemarin.

Andri mengungkapkan kekecewaannya dan menekankan bahwa persoalan ini bukanlah hal sepele. “Bukan hanya terkejut, saya hampir pingsan. Ini bukan soal pindah warung kopi, kami telah menginvestasikan ratusan juta di sini,” lanjutnya.

Andri juga merasa ada ketidakadilan dan diskriminasi dalam kasus ini. Ia meminta untuk bertemu langsung dengan Kasatpol PP Banjarbaru, Hidayaturrahman.

Memulai usaha ternak babi sejak 2012, Andri menjelaskan bahwa persiapan lahan ternak di wilayah Pandarapan sudah dilakukan sejak 2012.

Usaha ternak dimulai pada 2013, setahun sebelum Perda yang melarang ternak di wilayah tersebut berlaku pada 2014. “Kami sudah ada setahun sebelumnya. Perda itu berlaku sejak 2014, dan prinsipnya hukum tidak bisa berlaku surut,” papar Andri.

Menurutnya, pihaknya memilih diam dan berharap Pemko Banjarbaru bersikap bijak. “Kami lebih banyak diam dan berharap Pemko bijak,” harapnya.

Andri menegaskan bahwa pihaknya hanya meminta perpanjangan waktu karena hal ini menyangkut kehidupan 23 kepala keluarga (KK) yang beternak di wilayah tersebut.

“Apakah Pemko tidak terpikir untuk menyiapkan lapangan kerja bagi para peternak? 90 persen dari kami adalah pemegang KTP Banjarbaru,” jelasnya.

Ia juga menampik kabar bahwa para peternak telah mengosongkan sebagian kandang yang ada. “Kalau persiapan memang ada. Mereka baru mempersiapkan, masih penjajakan lahan,” ungkapnya.

Andri memastikan bahwa pihaknya akan mempertahankan hak mereka. “Ini soal penghidupan kami dan kami akan mempertahankan hak kami,” tegasnya.

Di sisi lain, Andri menghargai usaha DPRD Banjarbaru yang telah memfasilitasi dan merekomendasikan tenggat waktu pembongkaran kandang.

“Kami sangat menghargai usaha DPRD Banjarbaru. Jika Pemko menyetujui perpanjangan waktu, kami akan menerimanya. Tapi kalau tiba-tiba mendapatkan SP, di mana tahapannya?” tutupnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *