Persiapan PTM, Dewan Minta Prokes Harus Selalu Diperhatikan

Wakil Ketua DPRD Banjarbaru, Taufik Rachman
Waktu Baca : < 1 menit

Banjarbaruklik – Pemko Banjarbaru berencana akan memberlakukan Pembalajaran Tatap Muka (PTM) terbatas dalam tahun ajaran depan. Rencana ini pun banyak disoroti oleh sejumlah pihak.

Wakil Ketua DPRD Banjarbaru, Taufik Rachman menyatakan pada dasarnya pihaknya mendukung rencana ini. Namun meski begitu, ada syarat yang katanya mutlak dipenuhi oleh instansi terkait.

Read More

“Kita mendukung PTM terbatas ini, tapi dengan syarat ketat. Pertama adanya batasan kapasitas siswa di ruang kelas dan selama pelaksanaan wajib menerapkan prokes yang sangat ketat,” ucapnya.

Legislator muda Partai Golkar ini pun juga menyebut bahwa syarat lainnya adalah guru-guru yang akan mengajar sudah harus disuntik vaksin. Hal ini katanya sebagai upaya mencegah potensi penularan virus.

“Guru-guru wajib divaksinasi untuk memberi kepercayaan kepada orang tua siswa. Lalu syarat lainnya agar jam atau durasi dari mata pelajaran disesuaikan dengan tetap memerhatikan kurikulum yang berlaku,” tegasnya.

Terakhir, untuk PTM terbatas ini Taufik menyatakan bahwa tidak ada unsur paksaan kepada orang tua murid untuk memaksa anaknya mengikuti PTM. Sebab dipastikannya bahwa PTM pada dasarnya tetap harus persetujuan orang tua siswa.

“Yang juga tidak kalah penting kita ingin agar Satgas Covid-19 Banjarbaru ada membentuk tim pengawas khusus PTM ini yang mengecek segala kesiapannya secara komprehensif,” pungkasnya.(abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *