Perlu Aksi Nyata Untuk Menindaklanjuti Sampah di Sungai Kemuning

Waktu Baca : 2 menit
Anggota Komisi II DPRD Banjarbaru, Takyin Baskoro.





Banjarbaruklik -Meski berstatus sebagai salah satu destinasi wisata yang diunggulkan Pemko. Kampung Pelangi yang juga mencakup lanskap Sungai Kemuning beberapa kali jadi sorotan.

Pasalnya, sungai yang membentang sepanjang lima kilometer ini kerap terpantau ada sampah. Bahkan pasca lebaran lalu, wisatawan yang berkunjung ke areal ini menyayangkan adanya banyak tumpukan sampah di atas aliran sungai.

Read More

Memang polemik sampah di sungai Kemuning kerap jadi perhatian. Beberapa faktor penyebabnya sempat mencuat. Dari adanya dugaan warga bantaran sungai yang masih asuh dengan kebersihan hingga laporan warga sekitar yang beberapa kali memergoki ada pengendara yang melempar sampah ke sungai dari atas jembatan.

Polemik ini turut memantik pandangan anggota Komisi II DPRD Banjarbaru, Takyin Baskoro. Politisi Partai Nasdem ini menilai jika memang fenomena masih adanya sampah di sungai Kemuning bisa dibilang fatal.

“Fatal. Sesungguhnya poin penting dari sebuah kampung adalah kebersihannya. Karena konotasi kampung selalu identik dengan tempat yang kotor dan kumuh. Jadi polemik ini harus dipikirkan dan dilakukan aksi nyata,” pandangnya.

Misalnya sebut Baskoro soal gerakan lintas sektoral yang bersinggungan dengan polemik tersebut. “Apalagi kalau memang ada warga maupun pengendara yang membuang sengaja ke sungai. Ini sudah melanggar Perda seharusnya,” tegasnya.

Pelanggaran seperti inilah kata Baskoro yang harus terus ditegakkan oleh pemerintah melalui aparatnya. Semisal sarannya adanya patroli di jam-jam rawan dan titik yang kerap dijadikan aksi “lempar sampah”.

“Ini juga agar memastikan apa benar sampah-sampah ini sumbernya dari pengendara yang melemparnya. Kalau perlu bisa juga dipasang CCTV untuk serius menindaknya,” harapnya. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *