Peringati Hari Batik Nasional, Banjarbaru Gelar Pelatihan Menyirang

Peringati Hari Batik Nasional, Banjarbaru Gelar Pelatihan Menyirang
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Ketua PKK Kota Banjarbaru Vivi Mar’i Zubedi Aditya Mufti Ariffin didampingi Ketua GOW Kota Banjarbaru Ermina Fujianti Wartono hadiri Pelatihan Menyirang bersama DPD IWAPI Provinsi Kalsel di Halaman Cafe SETARA, Jalan RP Soeparto No. 2 RT.04/RW.05 Loktabat Utara, Kecamatan Banjarbaru Utara, Kota Banjarbaru, Sabtu, (2/10/2021).

Turut hadir Asisisten Bidang Perekonomian, Pembangunan dan Kesra Kota Banjarbaru Ir Hj Puspa Kencana MP yang membuka kegiatan tersebut. Hadir pula Ketua DPD IWAPI Kalsel Hj Shinta Laksmi Dewi, perwakilan Dinas Koprasi Provinsi Kalsel dan Dinas Koprasi Kota Banjarbaru serta peserta pelatihan menyirang.

Read More

Ir Hj Puspa Kencana MP menyampaikan bahwa acara pembukaan pelatihan menyirang dalam rangka Memaknai Hari Batik Nasional yang jatuh pada tanggal 2 Oktober, sekaligus sebagai salah satu upaya pengembangan sektor UMKM Banjarbaru, untuk memacu semangat berkarya dan berkreasi menciptakan produk yang bernilai seni sekaligus bernilai jual tinggi.

Peringati Hari Batik Nasional, Banjarbaru Gelar Pelatihan Menyirang

“Tentu semua patut menyambut baik dan memberikan apresiasi positif dengan diadakannya pelatihan menyirang pada hari ini, karena kegiatan ini tentunya sangat bermanfaat dalam memfasilitasi potensi yang dimiliki umkm kita serta untuk perkembangan produk unggulan daerah kita ini ke depan,” ucapnya.

Sementara itu, Ketua PKK Kota Banjarbaru Vivi Mar’i Zubedi Aditya Mufti Ariffin memberikan arahan serta motivasinya kepada kaum millennial agar dapat terus berkarya, bisa menciptakan ide-ide sesuai dengan tren yang kekinian.

“Jangan mudah patah semangat untuk terus maju,” ucapnya sembari memberi semangat.

Pada kesempatan itu, Vivi juga berbagi pengalaman pribadinya terkait khususnya di bidang fashion yang dimulai dari bawah hingga mencapai dititik sekarang.

Kain sasirangan sendiri adalah kain khas Kalimantan Selatan yang tentunya harus dilestarikan dan budayakan di tengah masyarakat sebagai identitas budaya daerah dari waktu ke waktu dan dari generasi ke generasi.

Seiring dengan perkembangan tren fashion, juga perlu mengkreasikan kain sasirangan dalam berbagai model disain sehingga tampil modern namun tetap bercita rasa lokal.

“Selain kain sasirangan, kita berharap produk-produk unggulan daerah kita yang lain dimasa mendatang mampu bersaing di pasar lokal, nasional atau bahkan internasional. Namun tentunya harus memprioritaskan kualitas, kuantitas dan kontinuitas,” tambahnya.

Melalui pelatihan ini, diharapkan pengalaman dan pemahaman akan bertambah, dan para perajin sasirangan dapat meningkatkan kualitas produksi dalam rangka menumbuhkembangkan khasanah budaya lokal. Sehingga selain dapat menambah kekayaan dan keragaman kebudayaan indonesia, juga dapat ikut memberdayakan perekonomian masyarakat. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *