Peringatan HLUN di Banjarbaru, Dorong Lansia Tangguh dan Bersosial

Peringatan Hari Lanjut Usia Nasional 2024 di Banjarbaru. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pemerintah Kota (Pemko) Banjarbaru memperingati Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN) Tingkat Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) di Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pemberdayaan Masyarakat, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3APMP2KB), Kota Banjarbaru, Rabu (29/5/2024).

Peringatan ini bertujuan untuk memberikan apresiasi terhadap peran penting para lanjut usia dalam mempertahankan kemerdekaan dan memajukan bangsa.

Read More

Plt Deputi Bidang Lalitbang BKKBN, Dr. Irma Adriana, menjelaskan bahwa Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) memiliki tugas membangun keluarga sejak manusia dilahirkan hingga lanjut usia.

“Kami punya program lansia tangguh, di mana terdapat komunitas-komunitas yang membentuk kelompok-kelompok bina keluarga lansia,” ujarnya.

Ia menambahkan bahwa program ini bertujuan agar para lansia tetap produktif, baik dari sisi fungsi kognitif maupun sosial, melalui program sekolah lansia tangguh.

Dengan demikian, para lansia dapat mengupdate kesehatan, berkomunikasi, tidak merasa sendiri, serta terkoneksi dengan bantuan-bantuan sosial yang disediakan oleh pemerintah.

Selain itu, dr Irma Adriana menekankan pentingnya dukungan keluarga terhadap lansia. “Keluarga sebisa mungkin memberikan perhatian, kasih sayang, termasuk perawatan jangka panjang bagi lansia,” tuturnya.

Materi yang diberikan dalam program ini berkaitan dengan fungsi sosial, ekonomi, dan kognitif, sehingga lansia tidak dianggap sebagai beban bagi negara, melainkan berkontribusi besar untuk pembangunan nasional.

“Dalam sekolah-sekolah lansia terdapat kurikulum dengan waktu satu tahun untuk menyelesaikan S1, serta penjenjangan S2 dan S3,” tambahnya.

Sementara itu, Wali Kota Banjarbaru, Aditya Mufti Ariffin, berharap bahwa dengan adanya peluncuran sekolah lansia ini, para lansia dapat memiliki bekal untuk kemandirian.

“Kami ingin lansia itu tangguh, siap bersosial, tidak merasa tidak diperhatikan, dan yang terpenting, mereka mampu mandiri,” harapnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *