Peringatan Hari Krida Pertanian 2024: Meningkatkan Kemandirian dan Swasembada Pangan Melalui Pertanian Berkelanjutan

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik– Pada tanggal 21 Juni 2024, seluruh insan pertanian di Indonesia merayakan Hari Krida Pertanian. Peringatan ini melibatkan petani, peternak, pegawai, serta pengusaha pertanian di seluruh negeri. Tema peringatan tahun ini adalah “Kita Tingkatkan Kemandirian dan Swasembada Pangan Melalui Pertanian Berkelanjutan”. Tema ini dimaknai sebagai momentum kebangkitan petani sebagai tulang punggung ketahanan pangan nasional.

Taufiqurrahman, Kepala Bagian Administrasi Pembangunan Kabupaten Balangan, pada Selasa (25/6/2024), menekankan pentingnya pendidikan pertanian dalam peringatan Hari Krida Pertanian. Menurutnya, pendidikan yang baik memungkinkan petani untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka, mengadopsi praktik pertanian yang berkelanjutan, dan menghadapi tantangan baru dalam sektor pertanian.

Read More

“Penyuluh sebagai ujung tombak pendidikan pertanian berperan penting dalam kesuksesan pembangunan pertanian. Untuk menggerakkan pembangunan pertanian di tingkat kecamatan, Pemkab Balangan mengoptimalkan peran Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) dengan melengkapi prasarana yang diperlukan,” ujar Taufiqurrahman.

Pemkab Balangan, melalui Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian, dan Perikanan, menganggarkan dana untuk merehabilitasi gedung BPP di tujuh kecamatan pada tahun ini, yaitu BPP Paringin, BPP Paringin Selatan, BPP Awayan, BPP Juai, BPP Lampihong, BPP Batumandi, dan BPP Tebing Tinggi. Selain itu, empat unit balai pertemuan untuk kelompok tani juga dibangun, yang tersebar di Desa Mampari, Desa Halubau, Desa Kasai, dan Desa Kalahiang.

“Pembangunan dan rehabilitasi ini diharapkan dapat membantu tugas, fungsi, dan peran penyuluh pada semua unit Balai Penyuluhan Pertanian di Kabupaten Balangan,” tambah Taufiqurrahman.

Peringatan Hari Krida Pertanian ini diharapkan dapat mendorong semangat petani dan semua pihak terkait dalam meningkatkan kemandirian dan swasembada pangan melalui praktik pertanian yang berkelanjutan, serta memperkuat peran penyuluh dalam mendukung pembangunan pertanian di daerah.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *