Peresmian SPKLU Terbesar di Kalimantan dan Penyalaan Listrik 24 Jam di Enam Desa

  • Whatsapp
Peresmian SPKLU Terbesar di Kalimantan dan Penyalaan Listrik 24 Jam di Enam Desa
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Peresmian Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) terbesar di Kalimantan dan penyalaan listrik 24 jam di Desa Banua Riam, Kala’an, Apuai, Belangian, Pa’au, dan Artain.

Peresmian digelar di Halaman Kantor PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (Kalselteng), Jalan Panglima Batur Barat No 01, Kota Banjarbaru, Kamis (30/12/2021).

Read More

SPKLU yang merupakan tempat mengisi daya (charge) listrik sebagai bahan bakar kendaraan listrik. SPKLU ini dibangun untuk mendukung Peraturan Presiden Nomor 55 tahun 2019 tentang percepatan program kendaraan listrik berbasis baterai (Battery electric Vehicle) untuk transportasi berbasis baterai. Dengan hadirnya SPKLU ini PLN berharap dapat mengurangi emisi karbon akibat penggunaan bahan bakar Fosil.

 

Peresmian SPKLU Terbesar di Kalimantan dan Penyalaan Listrik 24 Jam di Enam Desa

Fitur teknologi Fast Charging 50 KW ditawarkan SPKLU ini mampu mencharge mobil Listrik dari baterai 20% sampai 100% hanya dalam 45 Menit, sehingga dengan kapasitas dan kecepatan charging yang ditawarkan menjadikan SPKLU di PLN Kalselteng ini menjadi SPKLU Terbesar di Kalimantan (The Biggest SPKLU In Borneo).

GM PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Kalselteng, Tonny Bellamy mengatakan, peresmian SPKLU ini merupakan langkah awal PLN Kalselteng mendukung peneterasi kendaraan listrik sebagai salah satu instrumen promosi dan branding transportasi ramah lingkungan yang akan memberikan dampak yang signifikan terhadap kemajuan kendaraan listrik berbasis baterai khususnya pada Kalsel terutama di Kota Banjarbaru dan sekitarnya.

Pada hari ini juga menjadi sejarah di Kecamatan Aranio, sebanyak 6 Desa yaitu Desa Banua Riam, Kala’an, Apuai, Belangian, Pa’au, dan Artain. Yang sebelumnya isolated, saat ini tersambung dengan sistem Kalimantan dan 609 pelanggan telah menikmati listrik 24 jam.

Peresmian SPKLU Terbesar di Kalimantan dan Penyalaan Listrik 24 Jam di Enam Desa

Guna mewujudkan hal tersebut PLN membangun jaringan listrik yang membentang sepanjang total 16 Kilometer Sirkuit (KMS). Dengan tersambungnya listrik di 6 desa tersebut sekaligus menghentikan operasi Pembangkit diesel PLTD Banua Riam, sehingga biaya pokok produksi PLN dapat semakin efisien, serta mendukung komitmen pemerintah untuk mencapai Nationally Determined Contributions(NDC) di tahun 2030 dan net zero emission di tahun 2060.

“Diharapkan dengan adanya listrik ini tidak hanya dalam rangka membantu memenuhi kebutuhan masyarakat akan energi listrik, akan tetapi yang lebih penting lagi adalah mendorong pertumbuhan ekonomi dan perkembangan
wilayah khususnya di Kalimantan Selatan,” harapnya.

Ia juga berharap dengan adanya listrik dirumah-rumah warga dapat meningkatkan produktivitas masyarakat.

“Listrik tentu dapat menunjang banyak kegiatan dan aktivitas warga tidak hanya dimalam hari tapi juga disiang hari. Listrik bukan hanya memberikan penerangan, tapi listrik juga memberikan kesempatan bagi masyarakat untuk meningkatkan kualitas hidup,” pungkasnya. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.