Penyesuaian Tarif Leding PTAM Intan Banjar Diberlakukan, Berikut Ketentuannya!

SOSIALISASI: Selama kurang lebih dua bulan, Tim Sosialisasi Penyesuaian Tarif PTAM Intan Banjar ke kecamatan-kecamatan yang ada di Kota Banjarbaru dan Kabupaten Banjar untuk menyosialisasikan penyesuaian tarif.
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Penyesuaian tarif air leding PT Air Minum Intan Banjar resmi berlaku. Jika sebelumnya diinfokan penyesuaian bakal diberlakukan di bulan Juli 2022, namun baru bisa terealisasi per tagihan September 2022 ini.
Dijelaskan Kepala Bagian Hubungan Langganan (Hublang) PTAM Intan Banjar H Untung Hartaniansyah, rencananya memang, penyesuaian diterapkan di bulan Juli 2022. Namun mengingat belum selesainya tahap sosialisasi di masyarakat, pihaknya menunda waktu penerapan tarif. Sembari menunggu keputusan resmi dari pemegang saham.

“Selama kurang lebih dua bulan, Juni dan Juli, kami sosialisasi penyesuaian tarif ini. Baik di Kota Banjarbaru maupun di Kabupaten Banjar,” ucapnya.

Read More

Di Banjarbaru misalnya. PTAM Intan Banjar berkolaborasi dengan Forum Komunikasi Pelanggan (FKP) PTAM Intan Banjar dan juga Forum RT/RW Kota Banjarbaru. Pelaksanaan digelar di seluruh kantor kecamatan di Kota Banjarbaru. “Pesertanya sendiri merupakan Ketua RT, Ketua RW, LPM, juga ada Babinsa dan Babinkamtibmas,” ujarnya.

Begitu juga di Kabupaten Banjar, selain berkoordinasi dengan pihak kecamatan, PTAM Intan Banjar juga berkoordinasi dengan apparat desa. Pada sosialisasi dipaparkan struktur tarif baru PTAM Intan Banjar yang terbagi menjadi empat kelompok.

Kelompok I menampung jenis pelanggan yang paling sedikit meliputi masyarakat berpenghasilan rendah, untuk kepentingan pendidikan dan sosial dengan membayar tarif rendah.

INFORMASI: Petugas PTAM Intan Banjar memberikan penjelasan terkait penyesuaian tarif di PTAM Intan Banjar.

Kemudian kelompok II, menampung jenis pelanggan rumah tangga yang menggunakan air minum untuk memenuhi standar kebutuhan pokok air minum sehari-hari dengan membayar tarif dasar. Ketentuan membayar tarif dasar dikecualikan bagi pelanggan rumah tangga yang menggunakan air di atas kebutuhan dasar, terhadap pelanggan tersebut diberlakukan tarif penuh.

Sementara kelompok III menampung jenis pelanggan yang menggunakan kebutuhan air minum untuk mendukung kegiatan perekonomian dengan membayar tarif penuh.

Terakhir kelompok IV, menampung jenis pelanggan yang mendukung kebutuhan pokok dan atau perekonomian dengan membayar tarif berdasarkan kesepakatan yang dituangkan dalam perjanjian. “Jadi untuk Kelompok IV ini nanti ada perjanjian kerja sama. Ada tarif kesepakatan minimal,” ujarnya.

Ada pun tarif penyesuaian yang diberlakukan September 2022 ini yakni pelanggan yang pemakaian airnya dalam satu bulan kurang dari standar kebutuhan pokok air minum tidak dikenakan perhitungan tarif pemakaian air, tetapi dikenakan biaya admin atau biaya tetap sebagai berikut yakni Kelompok I Rp42 ribu, Kelompok II Rp90 ribu dan Kelompok III Rp115 ribu.

Dijelaskan H Untung, mengacu pada regulasi yang ditetapkan pemerintah melalui Permendagri No 21 tahun 2020 bahwa standar kebutuhan pokok masyarakat untuk air bersih yakni 10 meter kubik per bulannya. Atau 60 liter per orang per hari atau sebesar satuan volume lainnya.

“Jadi jika berkaca pada tarif lama dihitung tarif pemakaian ditambah beban tetap. Namun untuk tarif sekarang beban tetap yang dikenakan apabila pelanggan menggunakan air di bawah atau sama dengan kebutuhan standar per bulan,” ujarnya.

Namun, jika pelanggan menggunakan di atas standar kebutuhan pokok yakni 10 meter kubik, maka hanya diperhitungkan tarif pemakaian. Artinya ungkap H Untung, pelanggan yang menggunakan air leding di atas kebutuhan standar pokok tentunya lebih diuntungkan karena tidak dikenakan beban tetap.

“Akan tetapi tetap kami imbau agar pelanggan tetap bijak dalam menggunakan air bersih. Sehingga tagihan air tidak melambung tinggi,” ujarnya. (*)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.