Pendemi Corona, Dewan Berharap Ada Keringanan Pajak untuk Para Pelaku Usaha

  • Whatsapp
Waktu Baca : 2 menit
Wakil Ketua Komisi II DPRD Banjarbaru, Windi Novianto

Banjarbaruklik – Lumpuhnya bisnis yang bergantung pada kerumunan dan interaksi orang akibat Covid-19 membuat Wakil Ketua Komisi II DPRD Banjarbaru, Windi Novianto turut prihatin. Ia pun berharap semoga pandemi ini cepat teratasi.

Legislator PDI Perjuangan ini menyebut kalau ia sedikit banyak sudah mengetahui soal adanya larangan event di Kota Banjarbaru. Yang mana hal ini diakuinya berdampak pada pelaku usaha di bidang Event Organizer (EO).

Read More

“Benar, agenda yang bersifat event harus ditunda sampai beberapa bulan ke depan. Ini jelas berdampak kepada mereka (pelaku usaha). Baik pemilik EO, penjual kuliner dan pakaian hingga bisnis yang berkesinambungan sama event lainnya,” ujar Windi.

Windi sendiri mengaku telah mendengar beberapa curhatan pelaku usaha di bidang event terkait kondisi ini. “Kebetulan ada beberapa teman. Mereka mulai mengistirahatkan karyawannya gara-gara tidak ada event yang bisa dilaksanakan.”

Atas hal ini, ia berharap bahwa ada kebijakan atau toleransi dari pemerintah, agar dapat membantu keberlangsungan sektor bisnis ini tetap berjalan dan bertahan.

“Kita berharap adanya pelonggaran pajak bagi seluruh pelaku usaha yang terdampak Covid-19 ini. Karena kita ketahui sendiri, banyak yang usahanya menurun bahkan terancam mati karena pandemi ini,” tegasnya.

Kemudian, Windi juga menyarankan agar para pelaku usaha di bidang EO bisa mencari cara untuk tetap bertahan di tengah situasi ini. Karena ia percaya bahwa pelaku usaha EO adalah orang-orang yang bekerja dengan kreatif.

“Untuk sementara menghadapi pandemi ini, mungkin kawan-kawan di EO bisa melaksanakan sebuah promosi dengan sistem online. Contohnya bisa menggunakan streaming FB, IG dan Youtube, karena industri ini adalah industri kreatif, teman-teman EO pasti bisa bertahan,” semangatnya.(aby)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *