Pemprov Kalsel Usulkan 1.618 Formasi CPNS 2024 ke Kemenpan-RB

Kepala BKD Kalsel, Dinansyah (kiri) dan Kabiro Organisasi Setdaprov Kalsel, Galuh Tantri Narindra (kanan)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan (Pemprov Kalsel) telah mengusulkan 1.618 formasi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2024 kepada Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB).

Usulan tersebut terdiri dari 125 formasi CPNS tenaga teknis dan 1.493 formasi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).

Read More

Dari total 1.493 formasi PPPK, dialokasikan 1.000 formasi untuk tenaga guru, 175 formasi untuk tenaga kesehatan, serta 318 formasi untuk tenaga teknis.

Alokasi ini telah disesuaikan dengan usulan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan mempertimbangkan kemampuan keuangan daerah.

“Kami telah menyampaikan penetapan rincian jabatan yang diperlukan SKPD kepada Kemenpan-RB pada 29 April lalu,” ungkap Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kalsel, Dinansyah, saat coffee talk di Setara, Kamis (16/5/2024).

Pengumuman resmi terkait usulan ini akan disampaikan oleh Pemprov Kalsel setelah mendapatkan persetujuan dari Kemenpan-RB, termasuk informasi mengenai jadwal dimulainya seleksi ASN tahun 2024. “Kami masih menunggu petunjuk teknis lebih lanjut,” tambah Dinansyah.

Semua kabupaten dan kota di Kalimantan Selatan akan mendapatkan alokasi formasi ASN (CPNS-PPPK), kecuali Kotabaru.

Kepala Biro Organisasi Setda Provinsi Kalsel, Galuh Tantri Narindra, menambahkan bahwa saat ini ada memang ada informasi yang diperoleh dari Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara – Reformasi Birokrasi atau Menpan RB, Azwar Anas terkait pengangkatan, namun mekanisme dan melalui surat resminya belum diterima oleh Pemprov Kalsel.

“Memang ada statement Menteri PAN RB di media sosial, tetapi statement beliau itu belum ada surat edaran,” ujar Galuh.

Tetapi detailnya ini belum ada surat resminya, kemudian Pemprov Kalsel juga sudah bersiap-siap apabila ini nanti menjadi sebuah aturan, dipastikan tenaga non ASN untuk tahun 2024-2025 yang khususnya sudah masuk data BKN itu pasti terus bekerja di pemerintah daerah masing-masing, khususnya Pemprov Kalsel.

“Kalau tenaga non ASN di Kalsel sekitar 10.000 untuk data BKN,” pungkasnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *