Pemprov dan Dishut Kalsel Siap Gelar TURDES ke-10

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik– Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan kembali menyelenggarakan kegiatan Turun Ke Desa (TURDES) yang akan menjangkau masyarakat desa di 13 Kabupaten/Kota. Kegiatan TURDES tahun ini merupakan yang kesepuluh kalinya diadakan, dengan mengusung tema “Turdes Menembus Batas ke-10 Bergerak Menuju Indonesia Emas”.

Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan telah ditunjuk langsung oleh Gubernur Kalimantan Selatan, H. Sahbirin Noor, sebagai koordinator utama kegiatan ini. Untuk mematangkan persiapan, Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Kalsel, Fathimatuzzahra, S.Hut., MP., memimpin rapat internal yang berlangsung di Aula Rimbawan I pada hari Senin (24/06).

Read More

Selanjutnya, Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan mengikuti rapat bersama Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Selatan di Gedung pertemuan Idham Chalid. Rapat tersebut dipimpin oleh Sekretaris Daerah Provinsi Kalsel, Roy Rizali Anwar, dan dihadiri oleh seluruh SKPD Sekda Prov Kalsel.

Dalam arahannya, Roy Rizali Anwar menekankan pentingnya persiapan yang matang untuk kegiatan TURDES ini, terutama terkait jalur dan tempat yang akan dilalui oleh rombongan TURDES. “Keselamatan peserta harus dijaga dengan baik sehingga kegiatan dapat berjalan lancar dan aman,” ujar Roy.

Kepala Dinas Kehutanan, Fathimatuzzahra, meminta seluruh SKPD dan jajaran terkait untuk saling berkoordinasi dan membantu jalannya kegiatan dari awal hingga akhir. “Kerjasama yang baik diharapkan dapat mensukseskan kegiatan TURDES ke-10 ini,” kata Fathimatuzzahra.

Kegiatan TURDES ke-10 bertujuan untuk mendekatkan pemerintah dengan masyarakat desa, menyerap aspirasi dan kebutuhan mereka secara langsung, serta mendorong program pembangunan yang tepat sasaran sesuai dengan kondisi dan kebutuhan desa. Dengan persiapan yang matang dan koordinasi yang baik antara semua pihak, kegiatan TURDES ke-10 diharapkan dapat berjalan sukses dan memberikan manfaat nyata bagi masyarakat desa di Kalimantan Selatan.

Kegiatan ini menjadi bukti komitmen pemerintah provinsi dalam mendukung pembangunan yang inklusif dan berkelanjutan, serta bergerak menuju visi Indonesia Emas.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *