Pemko Banjarbaru Adakan Dialog Terkait Polemik TPU Lintas Agama

Pemkot Banjarbaru bahas tentang TPU lintas agama. (Foto : Diskominfo Banjarbaru for Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Setelah beredarnya video ceramah oleh Ustadz Syaifuddin Anshori atau yang akrab disapa Guru Udin mengenai TPU lintas agama di Kota Banjarbaru, polemik yang muncul akhirnya menarik perhatian Pemerintah Kota (Pemko) Banjarbaru.

Isu ini memicu pro dan kontra di kalangan ulama dan masyarakat, yang kemudian mendasari diadakannya forum diskusi antara Wali Kota Banjarbaru dengan para ulama, tokoh agama, dan tokoh masyarakat.

Read More

Dialog tersebut berlangsung di Ruang Tamu Utama Balai Kota Banjarbaru pada Senin pagi. Wali Kota Banjarbaru, H M Aditya Mufti Ariffin, menyampaikan bahwa semua pihak sepakat bahwa keberadaan TPU tersebut bertujuan untuk memfasilitasi masyarakat.

“Alhamdulillah, semuanya satu kata bahwa ini untuk kesejahteraan masyarakat, bahwa ini untuk memfasilitasi masyarakat, dan kita semua setuju berkaitan dengan kebijakan memfasilitasi pemakaman ini,” ucap Aditya.

Menanggapi video yang telah beredar, Aditya menyatakan bahwa penyebaran video tersebut dilakukan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab karena hanya menampilkan sepenggal isi ceramah.

“Terkait video yang viral digunakan oknum-oknum tidak bertanggung jawab, ini perlu kita adakan klarifikasi. Tapi ternyata, alhamdulillah, apa yang disampaikan oleh Guru Udin ini sesuai dengan referensi yang kita terima. Namun, jangan melihat video tersebut sepenggal-sepenggal,” terangnya.

Di akhir pertemuan, Aditya berharap agar pertemuan ini dapat meluruskan isu yang telah simpang siur dan mengembalikan ketentraman di antara semua pihak.

“Dengan adanya silaturahmi hari ini, kita berharap keadaan kembali normal, kembali tentram, dan membawa kebaikan antar kita semua,” harapnya.

Sementara itu, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Banjarbaru, KH. Nursyaid Ramli, menjelaskan bahwa tidak ada hukum haram bagi umat Muslim ketika pemakaman berdekatan dengan pemakaman non-Muslim.

“Jadi, hari ini tadi diklarifikasi bahwa itu (pemakaman lintas agama) bisa saja dilakukan berdasarkan perkataan para ulama. Tetapi, tidak ada hukum haram yang menyatakan tidak boleh berdekatan dengan non-Muslim,” jelas Nursyaid.

Dengan adanya dialog ini, diharapkan masyarakat mendapatkan pemahaman yang lebih jelas mengenai isu TPU lintas agama dan tidak lagi terprovokasi oleh informasi yang tidak lengkap atau menyesatkan.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *