Pemerintah Tahan Harga BBM Hingga Juni, Kenaikan Diprediksi Juli Mendatang

Pemerintah mewacanakan rencana kenaikan harga BBm subsidi Pertalite dkk, warga diimbau hemat BBM.(Foto : kompas.com)
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Pemerintah telah memutuskan untuk menahan harga BBM subsidi dan non-subsidi hingga akhir Juni ini, meski sudah sejak awal tahun harga BBM tidak mengalami kenaikan. Namun, penyesuaian harga BBM diprediksi akan terjadi pada bulan Juli mendatang.

Direktur Eksekutif Reforminer Institute, Komaidi Notonegoro, mengungkapkan bahwa harga BBM, termasuk yang subsidi, berpotensi naik bulan depan. Menurutnya, ada tiga faktor utama yang menjadi penyebab potensi kenaikan harga BBM ini.

Read More

Pertama, harga minyak saat ini telah melampaui rata-rata yang ditentukan dalam APBN. Kedua, depresiasi nilai tukar Rupiah. Ketiga, target lifting minyak yang tidak tercapai.

“Jika dilihat dari tiga variabel ini, harga minyak di atas rata-rata APBN, nilai tukar Rupiah terdepresiasi, dan lifting minyak sulit dicapai yang berarti impor akan meningkat. Tiga variabel ini mendorong harga BBM menjadi lebih tinggi daripada sekarang,” ujar Komaidi saat dihubungi detikcom pada Rabu (26/6/2024).

Dalam APBN 2024, asumsi harga minyak ICP ditetapkan sebesar USD 82 per barel. Pada Mei 2024, harga ICP sendiri ditetapkan sebesar USD 79,78 per barel, turun dari bulan sebelumnya yang mencapai USD 87,61 per barel. Sementara itu, harga minyak dunia acuan Brent berada di level USD 85,95 per barel, dan harga minyak mentah acuan West Texas Intermediate (WTI) pada USD 81,63 per barel.

Nilai tukar Rupiah juga mengalami tekanan dari Dolar Amerika Serikat, dengan nilai tukar mencapai Rp 16.462 per USD. Dari sisi lifting migas, pada Mei 2024, dari target lifting minyak 635 ribu BOPD, baru terealisasi sebesar 561,9 ribu BOPD. Outlook dari Kementerian ESDM memperkirakan lifting minyak tahun ini hanya mencapai 595 ribu BOPD. Jika produksi tidak mencapai target, impor akan terus dilakukan.

Komaidi menilai bahwa ruang fiskal APBN sudah berada dalam posisi yang berat dan memerlukan penyesuaian. Kenaikan harga BBM diperlukan untuk menjaga kesehatan anggaran negara.

“Ruang fiskal sudah dalam posisi agak berat, sehingga logisnya adalah sharing beban, artinya sebagian dibebankan ke konsumen dengan kenaikan yang terbatas,” kata Komaidi.

Namun, Komaidi juga menyebutkan bahwa pertimbangan politis bisa mempengaruhi keputusan pemerintah untuk tidak menaikkan harga BBM. “Kalau pertimbangan politis berbeda, karena berapapun biayanya akan dibayar. Sekarang kembali kepada pemerintah,” ujar Komaidi.

Pengamat Ekonomi Energi dari Universitas Gajah Mada (UGM), Fahmy Radhi, menilai belum ada urgensi bagi pemerintah untuk menaikkan harga BBM subsidi. Menurutnya, meskipun harga keekonomian BBM subsidi jauh dari harga pasar, pemerintah perlu menahan harga untuk mengendalikan inflasi.

“Jika harga BBM naik, ini akan membahayakan perekonomian Indonesia karena dapat menyulut inflasi dan menurunkan daya beli masyarakat serta meningkatkan angka kemiskinan,” kata Fahmy.

Fahmy menyarankan agar pemerintah tidak ikut menahan harga BBM non-subsidi, seperti Pertamax. Dengan menyerahkan penetapan harga BBM non-subsidi kepada Pertamina, pemerintah tidak perlu membayar kompensasi kepada Pertamina.

“Serahkan saja keputusannya kepada Pertamina untuk menetapkan harga BBM non-subsidi. Dengan demikian pemerintah tidak perlu membayar kompensasi kepada Pertamina,” tambah Fahmy.

Hingga saat ini, pemerintah belum menentukan apakah harga BBM akan naik atau tidak mulai bulan depan. Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan bahwa pembahasan mengenai penyesuaian subsidi BBM belum dilakukan dan akan dibahas lebih lanjut.

“Ini tidak dibahas dalam rapat Paripurna Kabinet. Nanti akan ada pembahasan tersendiri,” ujar Airlangga di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Senin (24/6/2024).

Jumlah subsidi BBM sudah ditetapkan dalam APBN 2024, dan hingga kini pemerintah belum berencana untuk mengubah ketetapan tersebut.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *