Pemerintah Alokasikan Rp71 Triliun untuk Program Makan Bergizi Gratis 2025

Tim Gugus Tugas Sinkronisasi Prabowo-Gibran respons soal anggaran makan bergizi gratis Rp71 triliun di 2025.(Foto : ntvnews.id)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Anggota Bidang Keuangan Tim Gugus Tugas Sinkronisasi Pemerintahan, Thomas Djiwandono, memberikan klarifikasi mengenai alokasi anggaran sebesar Rp71 triliun untuk program Makan Bergizi Gratis (MBG) yang direncanakan pemerintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk tahun depan.

Menteri Keuangan Sri Mulyani sebelumnya mengumumkan bahwa anggaran sebesar Rp71 triliun telah dialokasikan untuk tahun pertama pelaksanaan program MBG dalam APBN 2025. Rincian mengenai penempatan anggaran dan skema pelaksanaan program tersebut akan disampaikan lebih lanjut dalam nota keuangan pada bulan Agustus mendatang.

Read More

Tommy, sapaan akrab Thomas, menjelaskan bahwa angka anggaran tersebut merupakan hasil kesepakatan antara pemerintahan Presiden Jokowi dan pemerintahan terpilih di bawah Prabowo.

“Angka Rp71 triliun adalah hasil kesepakatan antara pemerintah saat ini dan pemerintahan yang akan datang. Proses ini masih harus melalui siklus APBN di DPR. Kami berkomitmen untuk mengikuti siklus tersebut, sehingga angka yang telah disepakati tetap harus melalui proses APBN,” ujarnya dalam konferensi pers di Gedung Direktorat Jenderal Pajak Kemenkeu, Senin (24/6).

Ia juga menambahkan bahwa pihak Prabowo bertekad untuk menyelesaikan program Makan Bergizi Gratis secepat mungkin, namun tetap memegang prinsip kehati-hatian.

“Kami berkomitmen melaksanakan program unggulan Pak Prabowo secara bertahap dengan prinsip belanja yang berkualitas. Kami ingin mencapai target 100 persen secepat mungkin, tetapi tetap menjaga postur fiskal sebagai prioritas utama,” jelas Tommy.

Lebih lanjut, Tommy memastikan bahwa program MBG tidak akan mempengaruhi defisit APBN yang diperkirakan akan tetap di bawah 3 persen. Untuk tahun depan, defisit diperkirakan berada di kisaran 2,29 persen hingga 2,82 persen.

“Kami ingin menekankan bahwa presiden terpilih berkomitmen terhadap defisit atau target defisit yang akan disepakati oleh pemerintah saat ini dan DPR,” tambahnya.

Tommy juga menepis kekhawatiran mengenai defisit APBN yang dikabarkan akan melebihi 50 persen. Menurutnya, tim Prabowo berkomitmen untuk mengikuti rencana APBN 2025 yang telah dibahas oleh pemerintahan Jokowi dan DPR.

“Rasio utang terhadap PDB yang sebelumnya dikabarkan akan melebihi 50 persen tidak mungkin terjadi. Kami tetap berkomitmen terhadap target-target yang telah direncanakan oleh pemerintah saat ini dan akan disepakati oleh DPR,” pungkasnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *