Pedagang Pasar Pondok Mangga Keluhkan Masalah Parkir dan Pedagang Liar

Pedagang Pasar Pondok Mangga Keluhkan Masalah Parkir dan Pedagang Liar
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pedagang Pasar Pondok Mangga menyampaikan keluh kesah dengan Pemerintah Kota Banjarbaru terlebih saat PPKM Level 4, pertemuan berlangsung di Ruang Tamu Utama Walikota Banjarbaru, Rabu, (1/9/2021).

Pada kesempatan itu, perwakilan pedagang Pasar Pondok Mangga menyampaikan tentang masalah parkir dan pedagang liar agar jangan berjualan di depan dan luar jalan pasar Pondok Mangga.

Read More

Walikota Banjarbaru H M Aditya Mufti Ariffin juga menyampaikan bahwa hampir seluruh pasar mengalami penurunan bukan hanya di pasar Pondok Mangga saja bahkan Pasar Bauntung yang baru itu juga mengalami penurunan sekitar 40% pembeli berkurang, dan perputaran uang juga berkurang.

“Ini memang dampak dari PPKM level 4 termasuk juga restoran, rumah makan, kafe dan lain-lain banyak yang tutup sehingga juga ini mengurangi dari transaksi di pasar-pasar,” ucapnya.

 

Pedagang Pasar Pondok Mangga Keluhkan Masalah Parkir dan Pedagang Liar

Diakuinya, memang penurunan ini dampak dari PPKM level 4 yang berdasarkan indikator-indikator yang menentukan PPKM ini.

“InsyaAllah hari Senin ini sudah tidak diperpanjang lagi untuk PPKM level 4, karena turun level sudah dimana kemarin 1400 sampai 1600 aktif dan hari ini tinggal 477 kasus aktif di Kota Banjarbaru,” tambahnya.

Ia bersyukur di Rumah Sakit kemarin yang sempat antri karena hampir 1 hari 15 orang yang masuk dan hari ini yang terisi cuman 48% bed yang terisi, kurang dari separuh. Dan sudah terjadi penurunan angka terpapar Covid-19.

“Mudah-mudahan selesai PPKM level 4 ini perekonomian kembali berjalan dan semua bisa kembali normal,” harapnya.

Terkait dengan permintaan petugas Satpol PP untuk penertiban parkir dan pedagang di luar terutama di jalan menuju Pasar Pondok Mangga itu memang dampak dari PPKM level 4. Yang mana setiap hari ini selama PPKM Satpol PP ini harus melaksanakan giat empat kali dalam sehari, baik pemeriksaan di jalan, patroli seperti tempat kerumunan, cafe, rumah makan, dan lain-lain. Sehingga waktu dan tenaga ini tersita kesana. Nantinya akan dikoordinasikan dengan Dinas Perhubungan Kota Banjarbaru.

“Selesai PPKM ini kita akan fokus ke pasar-pasar liar, temasuk kita akan minta bantu TNI/Polri untuk kita arahkan membantu tapi masih tidak maksimal, karena tugas PPKM masih ada,” pungkasnya.(Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *