PDAM Intan Banjar Berkomitmen untuk Menjaga Kualitas Air ke Pelanggan

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Air bersih merupakan salah satu hal terpenting dalam kehidupan. Ada beberapa tahapan dan proses dalam menjaga kualitas air. Salah satunya dengan Water Treatment Plant atau WTP. Hal ini yang dilakukan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Intan Banjar.

Direktur Teknik PDAM Intan Banjar, Said Umar menjelaskan, air sebelum sampai ke pelanggan akan melalui proses koagulasi, flokulasi, sedimentasi, filtrasi hingga desinfeksi untuk menghasilkan air yang berkualitas.

Read More

Pada tahapan koagulasi, air akan di destabilasi dari kotoran atau koloid dengan tambahan bahan kimia seperti tawas salah satunya. Kemudian pada tahapan flokulasi. Dimana air akan terus diaduk hingga kumpulan kotoran semakin besar untuk memudahkan pengendapan.

Proses selanjutnya adalah sedimentasi. Kotoran yang sudah terbentuk atau flok akan mengendap di dasar. Sehingga air yang jernih akan terpisah dengan kotoran. Tak sampai di situ, tahapan filtrasi dilakukan lagi untuk benar-benar menyaring semua kotoran yang lebih kecil.

Terakhir adalah desinfeksi. Air juga akan dijaga dari potensi kuman dan bakteri yang mengendap. Proses ini juga tak kalah penting karena menjaga kesehatan dari air itu sendiri.

“Di Kalimantan Selatan secara umum air baku berasal dari air permukaan. Sehingga proses penjernihan lengkap dilakukan,” katanya.

Melimpahnya air baku juga dibarengi dengan menjaga kualitasnya untuk sampai ke kran-kran pelanggan PDAM. Meskipun juga tak bisa dipungkiri, ketika air keruh dengan jumlah banyak, ongkos produksi juga akan bertambah.

“Pasti ada tambahan lebih dari bahan kimia misalkan. Namun secara kuantitas air yang masuk ke pelanggan, kami masih menjamin kesediaannya,” pungkasnya. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *