Pandemi Covid-19 Pengaruhi APBD Kota Banjarbaru

  • Whatsapp
Waktu Baca : 2 menit
Wakil Walikota Banjarbaru H Darmawan Jaya Setiawan

Banjarbaruklik – Seusai rapat paripurna DPRD Kota Banjarbaru mengenai penyampaian perubahan KUA PPAS APBD tahun 2020 di Ruang Graha Paripurna, Wakil Walikota Banjarbaru H Darmawan Jaya Setiawan ungkap terjadi penurunan pendapatan asli daerah (PAD) Kota Banjarbaru, Rabu (19/8).

Senada dengan Ketua DPRD Kota Banjarbaru Fadliansyah Akbar, Wawali Banjarbaru H Darmawan Jaya Setiawan juga mengungkapkan bahwa terjadi penurunan pendapatan daerah Kota Banjarbaru.

Read More

“Memang pandemi Covid-19 ini mempengaruhi sektor-sektor pendapatan dan belanja daerah. Jadi pendapatan kita menurun, dimana pendapatan asli daerah sekitar 240 miliar turun menjadi kurang lebih 197 miliar,” ucapnya.

Dalam situasi pandemi Covid-19 Pemerintah Kota Banjarbaru merubah target yang telah ditentukan sebelumnya.

“Dimana konsekuensinya belanja kita juga turun karena dana-dana yang lain juga mengalami penurunan. Total APBD kita ditahun 2020 ada sekitar 1,2 triliun, karena kondisi Covid-19 jadi kita merubah target pembangunan kita,” jelasnya.

Seperti target pertumbuhan ekonomi yang semula bisa sampai 7 persen untuk sekarang target pertumbuhan berkisar sekitar 2 sampai 3 persen.

“Mudah-mudahan bisa kita capai dengan sinergitas yang baik antara pemerintah, pelaku ekonomi dan komponen masyarakat,” harapnya.

Tentu dalam perubahan APBD prioritasnya masih pada 3 hal utama yakni penanganan bidang kesehatan, jaring pengaman sosial, dan pemulihan ekonomi.

“Kita sudah mengembalikan dana-dana kepada SKPD agar bisa melaksanakan target-target dan tugasnya masing-masing sesuai bidangnya. Namun tetap 3 hal tadi tetap menjadi prioritas dalam kegiatan pembangunan di Kota Banjarbaru,” tutupnya.

Ia mengajak seluruh masyarakat Kota Banjarbaru mengambil peran dan berkonstruksi nyata untuk perbaikan kondisi kesehatan dan ekonomi. Karena 2 hal tersebut saling berkaitan, apabila kondisi masyarakat sehat aktivitas ekonomi berjalan dengan baik. Dalam kondisi ekonomi yang baik tentu dapat menjamin kesehatan masyarakat. Caranya yakni dengan disiplin protokol kesehatan. (adl/abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *