Osteoarthritis pada Usia Muda: Genetika dan Gaya Hidup Berperan Besar

Ilustrasi Osteoarthritis
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Selama ini, banyak yang beranggapan bahwa osteoarthritis atau pengapuran sendi hanya dialami oleh orang lanjut usia. Padahal, kondisi ini juga bisa menyerang mereka yang masih muda.

Dr. Kiki Novito, SpOT, spesialis ortopedi dan traumatologi, menjelaskan bahwa salah satu faktor penyebab osteoarthritis pada usia muda adalah genetika.

Read More

“Pada anak muda, biasanya faktor genetik sangat berperan. Misalnya, jika seorang perempuan memiliki ibu yang mengalami pengapuran sendi, maka risiko dia mengalami hal yang sama cukup besar,” jelas Dr. Kiki saat ditemui di kawasan Kuningan Timur, Jakarta Selatan, Selasa (9/7/2024).

Selain faktor genetik, gaya hidup juga mempengaruhi risiko osteoarthritis pada orang muda. Khususnya bagi mereka yang memiliki kebiasaan malas bergerak atau ‘mager’.

“Orang yang malas bergerak, jarang berolahraga, otot-ototnya cenderung lemah dan tidak terjaga, sehingga lebih rentan mengalami pengapuran sendi,” tambah Dr. Kiki.

Apa yang bisa dilakukan untuk mencegah kondisi ini memburuk?

Dr. Kiki menjelaskan bahwa sendi dan tulang rawan tidak memiliki suplai darah langsung, melainkan mendapatkan nutrisi dari cairan dan kapsul sendi. Oleh karena itu, penting bagi orang muda untuk tetap aktif bergerak. Aktivitas fisik seperti olahraga tidak hanya menyehatkan tubuh secara keseluruhan, tetapi juga membantu merawat sendi dan menjaga kekuatan otot.

Selain itu, Dr. Kiki menyoroti pentingnya menghindari sarkopenia, yaitu penurunan massa otot yang bisa memicu osteoarthritis. Karena itu, orang muda disarankan untuk aktif bergerak dan melakukan latihan fisik secara teratur.

“Massa otot kita akan berkurang jika tidak dilatih. Jika kita sudah mengalami pengapuran dan otot kita juga berkurang, maka pengapuran akan semakin parah,” jelasnya.

Dr. Kiki merekomendasikan berbagai jenis olahraga seperti berjalan, jogging, bersepeda, gym, dan angkat beban. Selain itu, menjaga berat badan juga penting meski tidak semua orang dengan berat badan berlebih mengalami pengapuran, begitu pula sebaliknya.

“Meski tidak semua orang obesitas mengalami pengapuran dan orang kurus bisa aman, akan lebih baik jika menjaga berat badannya,” pungkas Dr. Kiki.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *