Operasi Patuh Intan Usai, Satlantas Polres Banjarbaru Jaring 3.000 Pelanggar

Waktu Baca : 2 menit
RAZIA – Anggota Satlantas Polres Banjarbaru melakukan razia Operasi Patuh Intan 2019, di depan Mapolres Banjarbaru.

Banjarbaruklik – Operasi Terpusat Patuh Intan 2019, yang dilaksanakan selama 12 hari telah usai. Operasi yang dilaksanakan sejak 29 Agustus sampai dengan 12 September 2019 ini. Satlantas Polres Banjarbaru berhasil menjaring 3.000 pelanggar.

Hal ini disampaikan Kasat Lantas Polres Banjarbaru, AKP Gustaf Adolf Mamuaya kepada Banjarbaruklik.com, Senin (16/9) siang.

Read More

Dia mengatakan, pelanggaran yang dilakukan oleh ribuan pelanggar ini bervariasi. Mulai dari pelanggaran kelangkapan surat-surat, sabuk pengaman, kelengkapan kendaraan dan helm.

BERIKAN KETERANGAN – Kasat Lantas Polres Banjarbaru AKP Gustaf Adolf Mamuaya, memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik.com

“Semua pelanggar dikenakan tilang. Pelanggar ini bervariatif,  Kebanyakan pelanggar yang ditilang karena melawan arus saat giat hunting.  Total sebanyak 637 pelanggar yang melawan arus,” ucapnya.

Dia menjelaskan, hal ini masuk dalam 7 prioritas sasaran dalam Operasi Patuh Intan 2019. Dimana salah satunya adalah pelanggar melawan arus. Selain itu juga, dibandingkan pada tahun 2018, ditahun 2019 ini lebih banyak pelanggar.

“Sangat jauh kenaikannya, sangat signifikan di tahun ini. Karena di 2018 kemarin difokuskan kepada Pemilu serentak Jadi tahun ini anggota bisa lebih fokus. 2018 hanya sekitar 878 pelanggar saja,” terangnya.

Usai Operasi Patuh Intan ini, kedepan pihaknya tetap akan melakukan operasi giat hunting dilapangan. Guna mengurangi pelanggaran lalu lintas, juga mengurangi kecelakaan di jalan.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.