ODP Bertambah, Sekdako Banjarbaru Jemput langsung 9 Santri dari Malang

Waktu Baca : 3 menit
JEMPUT LANGSUNG – Sekdako Banjarbaru, H Said Abdullah menjemput dan memantau langsung kedatangan santri Banjarbaru, dari Pondok Pesantren di Lawang Malang Jawa Timur.

Banjarbaruklik – Sekretaris Daerah Kota Banjarbaru, yang juga Ketua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Corona Virus Disease (Covid-19) Kota Banjarbaru, H Said Abdullah didampingi Kepala Dinas Kesehatan Rizana Mirza, beserta Tim menyambut kedatangan para Santri yang dipulangkan dari luar daerah, di Terminal Kedatangan Bandara Syamdsudin Noor, Rabu (25/3) sore kemarin.

Sebanyak 180 santri yang dipulangkan, yang terbagi dari berbagai Kabupaten Kota yang ada di wilayah Kalimantan Selatan. Termasuk sembilan orang santri dari Kota Banjarbaru, yang menimba ilmu di Pondok Pesantren di Lawang Malang Jawa Timur.

Read More

Pada kesempatan ini, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dan Timnya melakukan pemeriksaan kesehatan dan penyemprotan cairan desinfektan, kepada sembilan orang santri dari Kota Banjarbaru beserta barang bawaannya.

Sekda yang juga Ketua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Corona Virus Disease (Covid-19) Kota Banjarbaru, H Said Abdullah  mengaku,  pihaknya sengaja datang ke Bandara Syamdsudin Noor ini. Untuk menjemput sembilan orang warga Banjarbaru yang dipulangkan pondok pesantren di lawang Malang Jawa Timur.

“Dimana hasil dari pendataan kami sembilan orang ini dalam keadaan sehat. Tapi kami tetap melakukan prosedur bahwa sembilan orang ini harus lapor ke Puskesmas dalam waktu 14 hari,” terangnya.

Dia menjelaskan, sembilan santri ini juga harus ada perlakuan khusus. Diantaranya, dia tidak boleh keluar rumah, jaga pola hidup sehat, cuci tangan pakai sabun, makan yang bergizi.

“Kami juga meminta tolong agar para santri ini jangan dibawa keluar rumah untuk silaturahmi dan  juga jangan dijenguk selama empat belas hari,” bebernya.

Dia menjelaskan, walaupun pihaknya berkeyakinan para santri ini dalam keadaan sehat, tapi pihaknya tetap waspada dalam hal ini.

“Semua santri sudah di jemput keluarganya dan satu orang diantar ke rumahnya. Untuk memberikan penjelasan kepada orang tuanya, agar melakukan prosedur tentang pencegahan ini secara sempurna,” terangnya.

Dirinya juga mengimbau masyarakat Banjarbaru, agar mengurangi aktifitas diluar rumah dan lebih baik didalam rumah. Serta dikurangi keluar dari Banjarbaru dan bahkan kalau mereka ada keluarganya yang datang dari luar tolong istirahat dulu, tidak usah berkunjung dulu.(*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.