Obok-Obok Karaoke, Belasan Pengunjung di Gelandang Ke Kantor BNNK Banjarbaru

Waktu Baca : 3 menit
BERANTAS NARKOBA: Puluhan Petugas BNNK Banjarbaru, menyambangi empat tempat karaoke di Kota Banjarbaru, Rabu (24/7) malam. Alhasil 13 orang pengunjung dinyatakan positif dan samar menggunakan narkoba. 

Banjarbaruklik – Empat tempat Karaoke di Kota Banjarbaru, Rabu (24/7) malam di sambangi oleh puluhan personel Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Banjarbaru.

Dua tempat karaoke di Jalan A Yani dan dua lagi di Jalan Trikora Banjarbaru. Alhasil dari puluhan pengunjung yang diperiksa dan di tes urine ditempat. Sebanyak 13 orang pengunjung diduga positif Narkotika dan dibawa ke kantor BNNK Banjarbaru, untuk proses.

Read More

Kesemuanya diduga positif menggunakan zat terlarang Narkotika, mulai dari metamphetamin, benzoat, ineks dan obat penenang lainnya.

Kasubbag Umum BNNK Banjarbaru, Susanti mengungkapkan, razia kali ini dalam rangka pencegahan dan pemberantasan peredaran gelap Narkotika di Tempat Hiburan Malam (THM) di Kota Banjarbaru.

“Harapannya agar seluruh THM di Kota Banjarbaru terbebas dari peredaran Narkotika. Malam ini baru empat THM yang kami sambangi, karena keterbatasan waktu. Rencananya razia ini akan kami laksanakan secara berkala kedepannya,” ujarnya kepada Banjarbaruklik.com

Dia memastikan, pihaknya akan terus memantau THM dan tempat rawan dan dicurigai ada peredaran gelap Narkoba lainnya di Kota Banjarbaru. Baik melalui seksi pemberantasan, Seksi Pencegahan dan Seksi Rehabilitasi.

Sementara itu, Dokter Rehab Klinik Pratama BNNK Banjarbaru, Dr Darril didampingi Penyidik BNNK, Bripka Dedy Eko menjelaskan, 13 pengunjung karaoke yang diamankan ke kantornya, sebagian besar positif mengkonsumsi narkoba.

“Sebagai besar dari mereka Positif ada juga yang samar. Yang paling banyak urine mereka positif metamphetamin atau pemakai narkoba jenis Sabu-sabu, ineks ineks dan benzoat. Ada juga yang memakai obat-obatan penenang lainnya,” terangnya.

Diterangkannya, usai didata dan dimintai keterangan. Kesebelas pengunjung yang diamankan ini akan direhabilitasi dan rawat jalan.

“Kita sepakat, mereka yang diamankan ini akan rawat jalan. Kedepan baik orang tua, keluarga atau suaminya akan dipanggil ke kantor,” jelasnya.

Dia menjelaskan, dari 13 orang pengunjung yang diamankan ini kebanyakan dari mereka adalah orang luar Banjarbaru seperti Kabupaten Banjar.

“Profesi mereka beragam, mulai dari supir travel, security, ladies, pegawai swasta dan ada salah satu orang mahasiswa salah satu perguruan tinggi swasta di Kota Banjarbaru,” tegasnya. (zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.