Normalisasi Sungai dan Embung di Cempaka Bakal Dilakukan Februari 2020

Waktu Baca : 2 menit
NORMALISASI – Embung Cempaka dan Sungai di Cempaka akan dilakukan oleh Bidang SDA Dinas PUPR Banjarbaru bulan Februari 2020 nanti. 

Banjarbaruklik – Permasalahan Banjir di Kecamatan Cempaka sudah mulai dipetakan permasalahannya. Ada tiga penyebab yang menjadi titik berat
permasalahan banjir, di Kecamatan Cempaka Kota Banjarbaru awal tahun 2020 ini.

Ketua LPM Cempaka, H Junaedi menambahkan, permasalahan utama yang menyebabkan banjir merupakan aliran-aliran sungai yang dangkal. Sehingga karena debit air yang tinggi dan pendangkalan ini. Sehingga air menjadi meluber dan masuk ke daerah perkampungan di daerah Kertak Baru Kecamatan Cempaka.

Read More

“Selain itu air dari daerah Galian C Gunung Kupang, memang menjadi penyebab lainnya. Karena air meluber ke perkampungan ini, sehingga air tidak sampai menuju embung,” terangnya.

Dia menegaskan, pendangkalan Sungai-Sungai di Kecamatan Cempaka sudah lama terjadi, seingatnya sudah 10 tahun terjadi. Sehingga hal ini lah yang menjadi permasalahan utama, yang menyebabkan air meluber ke perkampungan.

“Kami sebagai masyarakat berharap kedepan permasalahan pendangkalan Sungai ini kedepan bisa dibereskan oleh Dinas terkait. Minimal hasilnya nanti sudah ada pengurangan debit air yang meluber ke perkampungan,” pungkasnya.

Sementara itu, Kasi Prasarana Sungai dan Danau Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR), Pieta menerangkan, karena pendangkalan sungai dan sedimentasi yang diakibatkan oleh tanah Galian C di Gunung Kupang Cempaka. Serta tidak berfungsi secara maksimal Embung Cempaka Banjarbaru. Pihaknya ditahun anggaran 2020 ini akan melakukan normalisasi.

“Tahun sebelumnya kami juga sudah melakukan normalisasi Sungai Kuranji di Cempaka sepanjang 1.300 meter. Tapi karena pendangkalan juga terjadi di Kertak Baru Cempaka, karena sedimentasi tanah Galian C Gunung Kupang kami akan kembali melakukan normalisasi di tahun 2020 ini,” terangnya kepada Banjarbaruklik, Senin (6/1) siang.

Dia menjelaskan, sebelum kejadian ini pihaknya sudah menganggarkan satu tahun sebelumnya sebelum terjadi banjir. Tapi karena kajadian banjir terjadi pada awal tahun ini. Sehingga normalisasi dan pendalaman embung baru bisa dilakukan pada bulan Maret, menunggu anggaran dicairkan.

“Untuk anggaran normalisasi Sungai dan Embung Cempaka kami menyiapkan anggaran sekitar Rp 600 juta. Dimana untuk normalisasi Sungai 400 juta dengan kedalaman dua meter. Sedangkan untuk normalisasi Embung dan mengembalikan kedalaman embung menjadi empat meter sekitar Rp 200 juta,” tegasnya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.