Mulai Menjajakan Tempe Berkeliling Komplek, Kini Bisa Hasilkan Omset Ratusan Juta Perbulan

  • Whatsapp
Mulai Menjajakan Tempe Berkeliling Komplek, Kini Bisa Hasilkan Omset Ratusan Juta Perbulan
HASIL PRODUKSI - Meski harga bahan baku tempe naik, produksi Tempe Asli HB dan A-Zaki Banjarbaru tetap bertahan di tengah pandemi Covid-19, ditambah PPKM berlangsung.
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Berawal dari susahnya mencari lapangan pekerjaan di daerah Jawa Barat. Devi Arinursiwan berserta keluarganya, terpaksa harus merantau ke luar kota guna memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

Mereka memutuskan merantau ke Kota Riau. Saat itu, dengan modal Rp. 1 juta, ia berinisiaif membuka usaha pengolahan tempe. Juga memasarkan produk olahannya dengan menjajakan dagangannya berkeliling komplek menggunakan sepeda onthel, pada tahun 2006 silam.

Read More

Peharinya, ia bisa mendapatkan untung Rp. 60 ribu. Namun, karena tidak tau strategi pemasarannya, lambat laun Devi Arinursiwan menyerah menekuni usaha pengolahan tempe dan beralih profesi menjadi mekanik mobil pada tahun 2010.

“Dari 2006 sampai 2010 tidak ada perkembangan, jadi saya memutuskan untuk beralih profesi menjadi mekanik mobil saja. Teman-teman yang lain juga ikut beralih profesi dan ada juga satu orang yang masih bertahan,” ucapnya, saat menceritakan awal usaha tempe kepada Banjarbaruklik, Senin (23/8/2021).

Namun di tahun 2016, lanjutnya, dirinya dipertemukan kembali teman seperjuangan saat menekuni usaha pengolahan tempe dulu.

Mulai Menjajakan Tempe Berkeliling Komplek, Kini Bisa Hasilkan Omset Ratusan Juta Perbulan

“Satu teman saya yang bertahan itu, ternyata sudah sukses dan mengajak teman-teman yang lain untuk mengembangkan usahanya. Barulah 2016, saya dipertemukan dan bersedia ikut mengembangkan usahanya itu di Kota Riau, alhamdulillah berhasil. Setelah itu, kami kembangkan lagi ke Kota Medan dengan memiliki 10 cabang disana serta lanjut ke Bekasi hingga diekspor ke Jepan,” ungkapnya.

Lebih jauh dikatakannya, karena sudah mengetahui strategi pemasarannya dan di Kalimantan Selatan memilik banyak peluang usaha. Pihaknya kembali mengembangkan usaha pengolahan tempe dan membuka lapangan kerja baru kepada warga setempat, tepatnya di Kota Banjarbaru.

Ia menyebutkan, kini perharinya bisa memproduksi bahan baku tempe hingga 1 ton, dengan omset yang didapat mencapai belasan juta.

“Kalau dihitung omsetnya, alhamdulillah sekarang mencapai Rp. 12 juta perharinya. Bisa dikatakan, omset perbulan mencapai Rp. 360 juta. Alhamdulillah penjualan produksi tempe kita, sudah sampai di Kabupaten Tanah Bumbu,” sebutnya, yang kini menjadi penanggung jawab produksi Tempe Asli HB dan A-Zaki Banjarbaru.

Saat ditanya Banjarbaruklik, kenapa jadi memilih usaha produksi tempe? Ia mengatakan, selain pembuatannya sederhana, tempe itu makanan orang Indonesia.

“Siapa sih yang tak kenal makanan tempe. Selain harganya murah dan bisa diolah berbagai jenis makanan, tempe itu juga memiliki kandungan gizi yang tinggi. Pemasarannya pun juga cukup terjangkau,” katanya.

Disisi lain, di tengah pandemi Covid-19 dan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) saat ini. Tentu hal ini berdampak menurunnya perekonomian warga, terutama kepada pelaku usaha.

“Tak banyak pelaku usaha yang seprofesi dengan saya harus menutup usahanya sementara bahkan gulung tikar, lantaran bahan baku tempe seperti kedelai harganya naik,” ujarnya.

Kendati harga bahan baku tempe saat ini naik, namun pihaknya tetap bertahan dengan mensiasati ukuran dari pada tempe tersebut.

“Terpaksa ukuran tempenya kita kecilkan sedikit, tapi harga tetap Rp. 3.500,” lanjutnya.

Di tengah pandemi Covid-19 dan PPKM ini, pihaknya tidak begitu terbebani. Pasalnya, ia sudah mempunyai forum yang siap memberikan support apabila terjadi kendala.

“Karena tempe itu sebagai warisan budaya Indonesia dan dikenal sebagai Superfood. Saat ini, kita menunjang kualitas produksi tempe kita berstandar higienis,” tutupnya. (ari)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *