Misteri Sperma dan Urine: Mengapa Tak Pernah Bercampur di Tubuh Pria?

Ilustrasi Sperma.(Foto : klikdokter.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pada pria, saluran kemih dan reproduksi memiliki muara yang sama, yaitu melalui penis. Namun, sperma dan urine tidak pernah bercampur saat melewati saluran ini. Fenomena ini dapat dijelaskan secara medis.

Menurut dr. Adistra Imam Satjakoesoemah, SpU, FICS, seorang dokter urologi dari RS Abdi Waluyo, ada mekanisme khusus yang memastikan kedua cairan ini tidak bercampur. Mekanisme ini melibatkan dua katup atau valve yang memisahkan kedua saluran tersebut sebelum masuk ke penis.

Read More

“Di sini ada dua valve, yaitu katup kencing bagian dalam dan katup kencing bagian luar,” ujar dr. Adistra dalam wawancara dengan detikcom baru-baru ini.

Katup kencing bagian dalam, atau bladder neck, bekerja secara refleks, yang artinya aktivitasnya tidak bisa dikendalikan oleh otak. “Ketika kita kencing, katup ini akan terbuka selebar mungkin. Namun saat ejakulasi, katup ini akan menutup rapat dalam seper-milidetik,” jelas dr. Adistra.

Mekanisme katup kencing bagian dalam ini juga dibantu oleh otot di bawahnya yang disebut otot bulbocavernosus. Otot ini menentukan arah aliran cairan mani saat ejakulasi. “Karena uretra mengarah ke atas, cairan mani akan keluar ke depan, bukan ke belakang,” tambahnya.

Katup kedua adalah katup kencing bagian luar. Berbeda dengan katup bagian dalam, katup ini dapat dikendalikan oleh otak. “Katup ini bisa kita kontrol agar terbuka saat ingin buang air kecil dan tertutup saat menahan kencing. Secara default, katup ini akan tertutup untuk mencegah ngompol,” ungkap dr. Adistra.

Dengan adanya dua katup ini, saluran kemih dan saluran reproduksi dapat berfungsi dengan baik tanpa bercampur, memastikan proses buang air kecil dan ejakulasi berjalan lancar tanpa masalah.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *