Menteri LHK Dukung Upaya Perbaikan Lingkungan di Kalsel

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Siti Nurbaya, mendukung upaya perbaikan lingkungan di Kalsel.

Hal itu ia sampaikan dalam kunjungannya ke Taman Hutan Raya (Tahura) Sultan Adam, Mandiangin, Kabupaten Banjar, Kamis (24/3/2022) sore.

Read More

“Pasti ada dukungan untuk rehabilitasi hutan dan lahan,” ucapnya.

Namun ia menekankan. Yang terpenting adalah kolaborasi untuk melakukan percepatan perbaikan lingkungan di daerah. Kementerian akan turun tangan jika diperlukan.

“Pada dasarnya, Word Bank kalau halnya baik pasti akan dukung. Yang penting kan semangatnya, menejemen dan kesertaan masyarakatnya,” jelasnya.

Nurbaya lantas bercerita. Dirinya pernah bertandang ke Kalsel untuk meninjau hutan hujan tropis Indonesia di kawasan gubernuran pada 2015 lalu.

Pada saat itu juga, ia melakukan penanaman pohon bersama dengan Presiden Joko Widodo. Lalu melakukan pengecekan di Tahura. “Saya mengakui kemajuan hingaa sekarang ini sangat kelihatan,” ungkapnya.

Dari data terakhhir Kementrian LHK tahun 2018. Ada sebanyak 511.640 hektare lahan kritis yang harus direhabilitasi di Kalsel.

Kalsel sendiri punya program Revolusi Hijau Gubernur Kalsel sejak 2017. Dengan mempercepat rehab DAS dari pemegang IPPKH, penanaman hutan tanaman dan alam serta kota. Target pertahun, seluas 30.000 hektare yang diperkirakan tercapai hingga 20 tahun

Hal lain yang disoroti Nurbaya adalah persoalan banjir. Di mana beberapa wilayah Kalsel masih kerap terendam.

Guna mengatasi bencana tahunan tersebut, Nurbaya mengatakan. Mesti dilihat pada rentang alam sebelah mana yang rusak. Jika kerusakan ada di sungai, maka yang harus diperbaiki adalah sungainya.

“Jadi yang harus dijaga adalah badan sungainya. Harus bersih dan rapi serta daya tampungnya harus dibereskan daya tampungnya,” jelasnya.

Dalam mengatasi hal tersebut, pihaknya telah melakukan pembicaraan dengan Sekjen dan Sekda Kalsel. “Kebetulan beliau adalah bekas Kepala PUPR. Tentu sudah sangat paham,” tuturnya.

Ia mengungkapkan, jika harus ada dam, maka bisa diupayakan. “Jadi hal-hal seperti itu di Kalsel cukup maju melihat hal seperti itu,” pungkasnya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.