Menkes RI Tinjau Implementasi Posprim di Kecamatan Telaga Bauntung

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Menteri Kesehatan (Menkes) RI Budi Gunadi Sadikin meninjau implementasi Posyandu Primer (Posprim) di Kecamatan Telaga Bauntung, Kabupaten Banjar, Jumat (16/12/2022) kemarin.

Kedatangannya bersama rombongan ini untuk memantau pemaksimalan layanan kesehatan menuju Universal Health Covarage (UHC). Dan disambut langsung oleh Bupati Banjar Saidi Mansyur.

Read More

“Saya datang ke Kabupaten Banjar, kali ini mengunjungi Posyandu dan Puskesmas di Telaga Bauntung dalam rangka proyek implementasi posyandu prima di daerah terpencil. Sebelumnya saya sudah banyak meninjau ke daerah perkotaan, daerah kebupaten/kota dan desa tapi bukan daerah terpencil,” katanya.

Dirjen Kesehatan Masyarakat Maria Endang Sumiwi menjelaskan, peninjauan posyandu prima di daerah terpencil merupakan upaya Kementerian Kesehatan untuk memperkuat layanan kesehatan primer serta berupaya menempatkan layanan standar yang bisa diakses oleh masyarakat sekitar.

“Kita mengunjungi salah satu Kecamatan di Kabupaten Banjar yang mana ini adalah setting daerah yang sangat terpencil. Jadi di daerah yang terpencil ini kita tinjau apa yang bisa kita kuatkan. Memang secara akses masih sulit, tapi kita berhasil menempatkan layanan standar di posyandu prima yang bisa diakses oleh penduduk,” ungkap Dirjen Kesehatan Masyarakat.

Saat berada dilokasi, Bupati Banjar bersama Menkes RI juga turut mengunjungi beberapa Posyandu yang berada di Kecamatan Telaga Bauntung. Termasuk di Desa Telaga Baru dan Desa Lok Tanah.

Saidi berharap dengan adanya perhatian pemerintah melalui Kemenkes ini setidaknya peran atas usulan rencana Posyandu Primer (Posprim) 2023 dapat memaksimalkan pelayanan kesehatan, dengan wujud yang komprehensif dan berkualitas.

“Ini merupakan kolaborasi publik dan dengan swasta dalam mencapai UHC,” ujarnya.

Keinginan dari pemerintah, lanjut Saidi, tentu sudah mengacu pada empat pilar penting yang dilaksanakan melalui edukasi penduduk, pencegahan sekunder, peningkatan kapasitas dan kapabilitas pelayanan primer dengan tujuan penguatan tata kelola management dapat berjalan baik.

“Rencananya, ada satu Posprim 2023 dan satu puskesmas yang dibentuk. Namun, usulan ini menjadi 19 puskesmas dan 6 Poskesdes,” tuturnya.

Lebih jauh dikatakan Bupati Banjar ini, dari 290 desa/kelurahan dengan 25 puskesmas dan 70 pembantu. Telaga Bauntung merupakan wilayah pilot project yang akan dilakukan uji coba pelayanan kesehayan primer.

“Semoga dengan hadirnya Pak Menteri akan semakin menambah semangat kami untuk mengintergrasi layanan kesehatan. Uji coba ini berada di Posyandu Kecubung di Desa Telaga Baru dan Lok Tanah di Telaga Bauntung,” pungkasnya. (ari)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *