Melalui Layanan SIM dan SKCK, Polres Banjarbaru Dapat Penghargaan dari KemenPAN RB

Waktu Baca : 3 menit
TERIMA PENGHARGAAN: Kapolres Banjarbaru, AKBP Doni Hadi Santoso, menerima penghargaan langsung dari Menpan RB, Tjahyo Kumolo

Banjarbaruklik – Polres Banjarbaru kembali meraih Prestasi Nasional, akhir November 2019 ini. Kali ini, Polres Banjarbaru mendapat Penghargaan dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi  (Kemenpan RB) Republik Indonesia.

Polres Banjarbaru dinyatakan sebagai Polres dengan predikat Penyelenggara Pelayanan Publik Kategori “Sangat Baik” Tahun 2019, pada bidang pelayanan SIM dan SKCK.

Read More

Penghargaan ini diterima langsung oleh Kapolres Banjarbaru, AKBP Doni Hadi Santoso. Didampingi Kasat Lantas, AKP Gustaf Adolf Mamuaya dan Kasat Intelkam AKP Tatang Suryawan.

Penyerahan Penghargaan, diberikan oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia (Menpan RB), Tjahyo Kumolo, di Hotel Holliday Inn, Kemayoran Jakarta, Rabu (20/11) malam lalu.

Kapolres Banjarbaru, AKBP Doni Hadi Santoso mengaku bersyukur. Dapat kembali meraih penghargaan dari Kemenpan RB di Tahun 2019 ini. Dalam Pelayanan Publik, berupa Pelayanan SIM dan SKCK.

“Ini menjadi sebuah motivasi, agar Pelayanan Publik di Polres dapat terus kami tingkatkan,” ungkapnya kepada Banjarbaruklik, Jumat (22/11) pagi.

Dirinya juga berterima kasih, khususnya kepada masyarakat Kota Banjarbaru.  Atas doa dan dukungannya, terhadap Pelayanan Publik yang mereka berikan. Sehingga Polres Banjarbaru, bisa meraih prestasi 39 Polres terbaik. Dari seluruh Polres, di seluruh Indonesia, dengan nilai kategori “Sangat Baik”.

Pada kesempatan sebelumnya, Menpan RB Tjahjo Kumolo mengungkapkan, hasil evaluasi dan penghargaan pelayanan publik di lingkup Polres, Polresta, Polrestabes dan Polda Metro di Indonesia.

Menyatakan bahwa ada 6 Polres mendapatkan predikat Pelayanan Prima (A). Serta sebanyak 33 Polres mendapatkan predikat Sangat Baik (A-), salah satunya adalah Polres Banjarbaru.

“Tujuannya diharapkan menjadi percontohan bagi Unit Penyelenggara Pelayanan Publik dan Instansi Pemerintah lainnya. Dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan publik dan mendorong pertumbuhan ekonomi dan memberi dampak bagi kesejahteraan masyarakat,” terangnya.

Menambahkan, Deputi Bidang Pelayanan Publik Kemenpan RB Prof Dr Diah Natalisa, evaluasi pelayanan publik dilaksanakan kepada 207 Polrestro, Polrestabes, Polresta dan Polres se- Indonesia. Dimulai sejak bulan April hingga Oktober 2019 lalu. Dimana terdapat 14 item komponen standar pelayanan yang dinilai.

“Evaluasi ini selain turun langsung ke lapangan, juga dilaksanakan secara online. Melalui aplikasi SIPP.menpan.go.id/webcontrol,” bebernya.

Dijelaskanya, instrumen index pelayanan publik yang dinilai. Meliputi aspek Kebijakan Pelayanan, Profesionalisme SDM, Sarpras, SIPP, Konsultasi dan Pengaduan. Serta, Inovasi dalam pelayanan publik di setiap Polres. (zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.