Melalui Crash Program, Belasan Napi Lapas II A Banjarbaru Bebas Bersyarat

Waktu Baca : 2 menit
BERI KETERANGAN – Kepala Lapas II A Banjarbaru, Herliadi memberikan keterangan kepada awak media, Kamis (27/2) pagi.

Banjarbaruklik – Sebanyak 15 Narapidana Lembaga Pemasyarakatan kelas II A Banjarbaru, dinyatakan bebas bersyarat Kamis (27/2) siang tadi.

Belasan Napi ini mendapat bebas bersyarat, usai mengikuti Crash Program dari Kementrian Hukum dan HAM RI (Kemenkum HAM). Dalam upaya mengatasi over kapasitas Lapas maupun Rutan seluruh Indonesia.

Read More

“Crash Program ini bertujuan untuk mengendalikan jumlah penghuni lapas atau rutan, yang terus meningkat termasuk di Banjarbaru,” ujar Kepala Lapas II A Banjarbaru, Herliadi.

Menurutnya, pad awal tahun 2020 ini merupakan tahap kedua Crash Program di Lapas Banjarbaru. Untuk total Napi yang dinyatakan bebas bersyarat, sebanyak 87 Napi di Banjarbaru yang terdaftar dalam program ini. Masih ada yang belum turun Surat keputusannya, dimana pelaksanaannya sampai dengan 31 Maret 2020 ini.

BEBAS BERSYARAT – Belasan Napi Lapas II A Banjarbaru pada Kamis (27/2) pagi dinyatakan bebas bersyarat.

“Kami mendukung kebijakan dari Kemenkum HAM RI. Program ini juga memberikan dampak positif bagi Napi. Karena jika tidak mengikuti program ini, kemungkinan untuk keluar dari Lapas II A Banjarbaru akan lama,” terangnya.

Dia menjelaskan, dengan Keikutsertaann dalam Crash Program, para Napi bisa dipulangkan lebih awal dari ketentuan sebelumnya. Pada program ini syaratnya dipermudah. Bisa tidak harus ada penjamin atau keluarganya jauh, persyaratannya ini harus dipenuhi oleh Pemebebasan Bersyarat (PB) yang normal.

“Karena ini Crash Program, maka persyaratannya dipermudah. Artinya para Napi tidak akan terhalang lagi dengan persyaratan lainnya,” paparnya.

Menurutnya, dengan adanya Crash Program ini, mereka lebih menyadari, merasa terbantu dan diberikan pembinaan.

“Kami harap dengan program ini, para napi selalu bersyukur kepada Allah, karena kita manusia ini hanya sebagai perantara saja,” tutupnya.(ari/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.