Marak Pencurian Meter Air, Pelanggan Diimbau Waspada

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pencurian meter air kembali marak terjadi di Kota Banjarbaru. Berdasarkan data yang dihimpun, Desember 2022 tadi, setidaknya ditemukan 10 kasus pencurian terjadi di kawasan Liang Anggang dan Landasan Ulin.

Sebut saja di kawasan Lingkar Utara Banjarbaru, A Yani Km 24, Jln Golf hingga Jl Kurnia. Dari 10 kasus tersebut, kawasan Lingkar Utara yang paling diincar. Ada enam kasus pencurian terjadi berdasarkan laporan dari pelanggan PTAM Intan Banjar.

Read More

Dikonfirmasi, Kepala Cabang I Peramuan PTAM Intan Banjar M Azwar tak menampik maraknya aksi pencurian meter air tersebut Desember 2022 tadi. Karena itu ia mengimbau kepada pelanggan, khususnya yang memiliki rumah namun belum dihuni atau masih kosong untuk lebih waspada.

Apabila ada oknum mencurigakan tidak memakai seragam PTAM Intan Banjar dan juga selalu mengecek meter air segera dilaporkan.

“Pelanggan diimbau untuk selalu waspada terhadap pencurian meter air. Dan apabila mungkin melihat adanya aksi pencurian meter air agar dapat mengamakankan pelaku dan melaporkan kepada petugas PDAM Intan Banjar di 0511-4772061 atau kepolisian terdekat,” tuturnya, Senin (2/1/2023).

Diungkapkan Azwar, pencurian meter air ini jelas merugikan kedua belah pihak. Baik PTAM Intan Banjar sendiri, maupun pelanggannya.

Sebut saja misalnya, kerugian dari tindakan tersebut menyebabkan angka kebocoran meningkat lantaran air terus mengalir tanpa adanya perhitungan yang jelas. Kemudian tekanan di sekitar rumah warga dipastikan terganggu, karena kebocoran air terus terjadi.

Kemudian juga, meter air yang hilang merupakan tanggung jawab pelanggan PTAM Intan Banjar. Sehingga jika ingin melakukan pemasangan kembali, pelanggan harus merogoh kocek kurang lebih senilai Rp350 hingga Rp400 ribu. (abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *