Makan Ikan Cegah Stunting untuk Anak Usia Dini

Waktu Baca : 4 menit
EDUKASI: Bunda PAUD Kota Banjarbaru Hj Ririen Nadjmi Adhani saat menghadiri sekaligus membuka Acara Gerakan Edukasi “Makan Ikan cegah Stunting untuk Anak Usia Dini” se Kota Banjarbaru.

BANJARBARU – Jumat (15/11) tadi Bunda
PAUD Kota Banjarbaru Hj Ririen Nadjmi Adhani didampingi Kepala Dinas Ketahanan
Pangan Pertanian dan Perikanan Kota Banjarbaru Hj Siti Hamdah MP, Kepala Dinas
Dalduk KB PMM dan PA Kota Banjarbaru Ir Hj Puspa Kencana MP  menghadiri
sekaligus membuka Acara Gerakan Edukasi “Makan Ikan cegah Stunting untuk
Anak Usia Dini” se Kota Banjarbaru.
Acara ini digagas oleh HIMPAUDI Kota Banjarbaru di Hutan
Wisata Pinus Kelurahan Mentaos Banjarbaru. Tampak HIMPAUDI Prov Kalsel, Bunda
Paud Kecamatan dan Kelurahan se Kota Banjarbaru dan undangan lainnya.
Ketua HIMPAUDI Kota Banjarbaru Norhayati S Pd AUD selaku
panitia menyampaikan bahwa Dasar pelaksanaan kegiatan ini adalah Instruksi
Presiden nomor 1 tahun 2017 tentang gerakan masyarakat hidup sehat surat PP
HIMPAUDI Maret 2019. Surat dari KKP No. 12720/PDS.3.3/TU.210/XI/2019 tentang
GERAKAN EDUKASI “AYO MAKAN IKAN CEGAH STUNTING” di PAUD serentak
seluruh Indonesia pada tanggal 21 November 2019.
Tujuannya tumbuhnya minat suka makan ikan sehat dan bergizi
sejak usia dini. Meningkatkan kompetisi kreativitas guru PAUD dalam membacakan
buku cerita membuat buku cerita mengembangkan motorik halus dan kasar pada anak
usia dini melalui gerakan dan lagu.
Membangun praleaksaraan serta minat baca
pada anak usia dini. Meningkatkan kemampuan guru PAUD dalam mengembangkan
pengetahuan makanan sehat dan bergizi. Memperkuat kerjasama antara HIMPAUDI
dengan BUNDA PAUD Kota Banjarbaru.
Norhayati juga meminta kepada teman-teman PAUD agar dapat
melaksanakan kegiatan ini di lembaga PAUD masing-masing juga kami mohon bantuan
kepada bunda bunda PAUD tokoh masyarakat dapat men-support kegiatan serupa di
lembaga PAUD serentak seluruh Indonesia pada tanggal 21 November 2019 dengan
terwujudnya anak Indonesia yang sehat.
“Kepada Bunda PAUD Kota Banjarbaru kami minta arahannya agar
terlaksana dengan baik kegiatan gerakan edukasi ayo makan ikan cegah stunting
di PAUD pada tanggal 21 November 2019 nanti serentak di Kota Banjarbaru,”
ujarnya.
Bunda PAUD Kota Banjarbaru Hj Ririen Nadjmi Adhani
menyampaikan bahwa Indonesia masih menghadapi permasalahan gizi yang berdampak
serius terhadap kualitas Sumber Daya Manusia (SDM), seperti kegagalan
pertumbuhan, berat badan lahir rendah, pendek atau yang biasa disebut
stunting,  kurus dan gemuk, dimana
perkembangan selanjutnya seorang anak yang kurang gizi akan mengalami hambatan
kognitif  dan kegagalan pendidikan
sehingga berdampak  pada rendahnya
produktivitas di masa dewasa. Menurut WHO, stunting adalah kondisi gagal
tumbuh.
Ini bisa dialami oleh anak-anak yang mendapatkan gizi buruk,
terkena infeksi berulang, dan stimulasi psikososialnya tidak memadai. Di
Indonesia, stunting adalah salah satu masalah kesehatan yang perlu menjadi
sorotan.
Dengan meningkatkan dan menggalakan Gerakan Masyarakat Makan Ikan
(GEMARIKAN), diharapkan dapat lebih meningkatkan status gizi masyarakat,
terutama untuk anak anak usia dini dalam rangka pencegahan stunting.
Mengkonsumsi ikan sejak dini menjadi penting karena banyaknya kandungan gizi
pada ikan yang sangat baik untuk kecerdasan otak, pertumbuhan dan perkembangan
anak. Makanan yang akan kita konsumsi hendaknya mengandung gizi yang tinggi,
tidaklah harus yang mahal.
“Makanan dengan gizi yang tinggi dapat kita peroleh dari
ikan, karena ikan yang merupakan bahan pangan yang sangat baik bagi tubuh
manusia karena ikan mengandung zat zat yang dibutuhkan seperti protein,
mineral, asam amino dan terutama omega 3 yang tinggi. Mengingat manfaat makan
ikan sangat baik untuk pencegahan stunting dan kesehatan tubuh,” ujarnya.
Hj Ririen Nadjmi Adhani mengajak seluruh masyarakat Kota
Banjarbaru terutama kepada para orang tua yang memiliki anak usia dini, untuk
lebih membiasakan buah hatinya mengkonsumsi ikan, jangan sering-sering
dibiasakan anak-anak makan makanan siap saji. Karena anak anak pada usia 0-5
tahun atau biasa disebut masa golden age, pembentukan system saraf secara
mendasar sudah terjadi, dan pertumbuhan serta perkembangannya terjadi secara
optimal.
Untuk itu masa lima tahun pertama usia anak adalah masa
kritis. Masa ini merupakan masa yang menjadi basis, landasan, dan fondasi
berbagai aspek perkembangan. Dengan diberikan stimulasi makanan yang sehat dan
bergizi, tentunya diharapkan dapat membuat pertumbuhan anak usia dini menjadi
lebih optimal. Masalah kesehatan merupakan tanggung jawab kita bersama. Untuk
itu perlu dukungan dari semua pihak dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan
masyarakat yang lebih baik. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.