Mahfud MD Mundur dari Menko Polhukam demi Fokus pada Kampanye Cawapres

Pasangan Capres dan Cawapres nomor urut tiga, Ganjar Pranowo (kiri) dan Mahfud MD (kanan) saat Debat Capres-Cawapres Keempat di JCC Senayan, Jakarta, Minggu (21/1/2024). (Foto : suara.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 3, Mahfud MD, mengumumkan keputusannya untuk mundur dari posisinya sebagai Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam). Keputusan ini diambil Mahfud agar tidak mengganggu kinerja Menko Polhukam dengan aktivitas kampanyenya. Pengumuman ini disampaikan dalam acara Tabrak Prof di Aceh, Rabu (31/1/2024), menurut laporan detikNews.

Mahfud MD menyatakan, “Saya itu diangkat oleh Presiden (Joko Widodo) dengan penuh kehormatan. Presiden memanggil saya dan mempercayakan untuk mengurus Polhukam, saya juga sangat menghormati beliau sehingga saya menerima tugas itu.” Menambahkan bahwa setelah 4,5 tahun berdinas, dia merasa perlu mengambil langkah samping karena memiliki pilihan politik sendiri di dalam Pemilu.

Read More

Untuk memastikan berakhirnya tugasnya dengan etika, Mahfud berencana menyerahkan surat pengunduran diri secara langsung kepada Presiden Joko Widodo. “Saya besok akan menghadap Presiden sebagai etika. Kalau di Jawa ada istilah tinggal glanggang colong playu, saya tidak mau pergi begitu saja, tapi saya dengan penuh kehormatan akan menghadap kepada Presiden dan akan menyampaikan permohonan itu,” tuturnya.

Mahfud akan menunggu keputusan dari Presiden Jokowi setelah menyerahkan surat pengunduran dirinya. “Hari ini saya mengumumkan akan menyampaikan surat resmi kepada presiden sepulang dari Aceh besok sore,” katanya, menegaskan bahwa keputusan selanjutnya tentang pergantian dan pelantikan akan bergantung pada hasil pertemuannya dengan Presiden.

Ditanya mengenai pengunduran diri Mahfud, Presiden Jokowi menyatakan bahwa itu merupakan hak Mahfud dan ia sangat menghargai keputusan tersebut. “Itu hak dan saya sangat menghargai,” ujar Jokowi, menambahkan bahwa sampai saat itu, ia belum menerima surat pengunduran diri atau laporan resmi terkait keputusan tersebut. Meskipun demikian, Jokowi menegaskan bahwa kabinetnya tetap berjalan dengan solid.

Keputusan Mahfud untuk mundur dan fokus pada kampanye cawapres menandai langkah penting dalam dinamika politik nasional, terutama menjelang pemilihan umum.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *