Mahasiswa KKN ULM Bantu Pasarkan Produk Pengrajin di Kampoeng Sasirangan

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Universitas Lambung Mangkurat (ULM) kembali mengirimkan mahasiswanya untuk mengikuti kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN).

Kegiatan KKN diikuti oleh 4 Fakultas yang dibagi menjadi 48 kelompok dengan tema KKN “Optimalisasi Kreasi Reka di Era New Normal”.

Read More

Salah satu kelompok KKN yakni kelompok 2 melaksanakan KKN di Kampoeng Sasirangan yang berlokasi di Kelurahan Seberang Mesjid Banjarmasin Tengah dibawah bimbingan Dosen Pendamping Lapangan, Rifiana SP MP.

Kelompok 2 melaksanakan KKN di Kampoeng Sasirangan. Seperti yang diketahui bersama, Kampoeng Sasirangan merupakan tempat pengolahan sasirangan terbesar yang ada di Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Ketua Kelompok 2, Arianto mengatakan, berdasarkan keterangan salah satu pengrajin sasirangan, penjualan melalui e-commerce di era new normal sangat membantu dalam segi pemasaran, mengingat selama masa pandemi penjualan secara offline mengalami penurunan yang cukup drastis.

“Salah satu solusi menghadapi penurunan ini adalah melakukan e-commerce yang mana penjualan ini sendiri mengalami peningkatan konsumen yang cukup pesat,” ujar Anto.

Lanjut Anto, pemasaran melalui e-commerce lebih efektif dan efisien untuk mempromosikan produk yang dijual tanpa batas ruang dan waktu.

Menurutnya, tingginya aktivitas di rumah akan membuat masyarakat mengakses internet lebih banyak atau lebih lama, sehingga peluang penjualan sasirangan melalui e-commerce akan mempertahankan eksistensi sasirangan di era new normal.

Mengetahui hal itu, ia menyimpulkan bahwa e-commerce merupakan suatu upaya yang paling memungkinkan dalam menyelamatkan pengrajin sasirangan di era new normal saat ini.

Disisi lain, salah seorang anggota Kelompok 2, Syahrul Fadhilah melihat persoalan itu, tentunya penjualan melalui e-commerce adalah jalan keluar. Namun tidak semua pengrajin melakukan penjualan melalui e-commerce.

“Masih banyak masyarakat yang masih belum memanfaatkannya dengan baik dan dapat menjangkau pemasaran seluruh wilayah Indonesia,” tambahnya.

Demi memaksimalkan penggunaan e-commerce mahasiswa KKN melakukan penyuluhan kepada para pelaku UMKM terkhusus sasirangan.

“Kami para mahasiswa mengajak pelaku UMKM untuk mulai menggunakan e-commerce sebagai solusi untuk memperluas jaringan pasar di tengah pandemi,” terangnya.

Tak hanya itu, mereka juga mengedukasi pengarajin untuk mampu menarik minat pembeli atau konsumen melalui kemasan dan teknik pemasaran.

“Selain kualitas produk, kemasan dan teknik pemasaran merupakan kunci utama untuk mengahasilkan penjualan yang maksimal. Kami berharap dengan adanya kami bisa sedikit membantu dan membuka pikiran para pengrajin untuk berpikir kreatif menjual produknya dengan mengikuti perkembangan zaman,” pungkasnya. (Adl)

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.