Lima Rahasia Hidup Sehat dan Panjang Umur ala Penghuni Blue Zone

Ilustrasi pola makan saimbang.(Foto : beautynesia.id)
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Impian memiliki tubuh sehat dan umur panjang merupakan keinginan banyak orang. Salah satu gaya hidup yang patut dicontoh adalah dari warga yang tinggal di wilayah yang disebut blue zone. Blue zone merujuk pada area yang penduduknya memiliki harapan hidup tinggi dan jarang menderita penyakit kronis seperti kanker, jantung, diabetes, dan obesitas. Mereka tidak hanya mengonsumsi makanan sehat, tetapi juga menghindari beberapa jenis makanan tertentu. Apa saja makanan tersebut? Berikut ulasannya:

1. Makanan Olahan

Di blue zone seperti Kosta Rika dan Jepang, masyarakatnya lebih memilih mengonsumsi makanan utuh yang tidak diolah. Makanan pokok mereka mencakup nasi, kacang-kacangan, dan sayuran. Mereka menghindari makanan ultra-proses seperti pizza, keripik, dan makanan cepat saji yang mengandung tambahan lemak, garam, gula, dan pengawet. Penelitian menunjukkan bahwa konsumsi makanan ultra-proses dapat meningkatkan risiko kematian dini akibat penyakit jantung dan kanker.

Read More

2. Gula Tambahan

Terlalu banyak mengonsumsi gula tambahan merupakan salah satu kebiasaan yang menghambat panjang umur. Gula tambahan banyak terdapat dalam makanan olahan, kue, dan minuman manis. Konsumsi berlebihan dapat menyebabkan penambahan berat badan, masalah kulit, suasana hati yang buruk, serta meningkatkan risiko diabetes, penyakit hati, dan jantung. Sebagai gantinya, warga blue zone lebih memilih camilan sehat seperti kacang-kacangan atau buah-buahan untuk mendapatkan rasa manis alami.

3. Grain Olahan

Grain olahan yang digunakan untuk membuat roti putih, pasta, dan kue kering dihindari oleh warga blue zone. Mereka lebih memilih grain utuh yang tinggi serat. Grain yang diproses kehilangan banyak nutrisi seperti serat, vitamin, dan mineral, sehingga makanan seperti roti putih dan pasta cenderung tinggi kalori namun rendah nutrisi.

4. Daging Olahan

Warga blue zone lebih mengutamakan pola makan berbasis tumbuhan dan mengurangi konsumsi produk hewani. Daging olahan seperti sosis dan nugget dihindari karena mengandung banyak garam dan pengawet. Sebagai alternatif, mereka memenuhi kebutuhan protein dengan biji-bijian, ikan, susu, dan telur dalam jumlah moderat.

5. Lemak Hewan

Karena diet berbasis tumbuhan, warga blue zone sering menggunakan minyak zaitun sebagai sumber lemak sehat. Minyak zaitun yang mengandung lemak tak jenuh bermanfaat untuk menurunkan kolesterol dan meningkatkan kesehatan jantung dibandingkan lemak jenuh dari produk hewani. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa mengganti mentega dengan minyak zaitun dapat mencegah berbagai masalah kesehatan seperti kanker, penyakit jantung, dan penyakit neurodegeneratif. Namun, konsumsi mentega dalam jumlah kecil masih diperbolehkan.

Mengadopsi pola makan dan gaya hidup seperti warga blue zone dapat menjadi langkah awal menuju hidup sehat dan panjang umur. Selain mengonsumsi makanan sehat, menghindari makanan tertentu juga sangat penting untuk menjaga kesehatan jangka panjang.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *