Lima Pemuda Salahgunakan Narkoba di di Asrama Mahasiswa, 300 gram Ganja Diamankan Polisi

Waktu Baca : 2 menit
DIAMANKAN – Lima Pemuda Penyalahgunaan Narkoba diamankan beserta barang bukti Ganja

Banjarbaruklik – Kinerja petugas kepolisian dari Polsek Banjarbaru Kota Polres Banjarbaru patut diacungi jempol. Pasalnya pihak kepolisian berhasil mengungkap penyalahgunaan Narkoba golongan I jenis Ganja kering, akhir Maret 2020 ini.

Lima orang penyalahguna ganja diamankan, di salah satu Asrama Mahasiswa di Kota Banjarbaru, tepatnya di Jalan Intan Sari Kota Banjarbaru. Mereka adalah SG (31), RI (20) dan IA (21).

Read More

Serta 2 orang warga Banjarbaru disebuah rumah Jalan Guntung manggis berinisial MG (29) dan LU (35) beserta barang bukti Ganja.

Kapolres Banjarbaru, AKBP Doni Hadi Santoso melalui Kasubbag Humas, AKP Siti Rohayati menerangkan, Polisi terus dalami kasus ini. Karena ada kemungkinan peredaran narkotika di lingkungan kampus.

“Ada kemungkinan mereka melakukan penyebaran di kampus, masih didalami,” ujarnya kepada Banjarbaruklik.

Dia menjelaskan, Jaringan pengedar Narkotika jenis Ganja yang dibeli mahasiswa ini, masih dalam pengembangan dan pengejaran polisi.

“Jaringan masih terus diselidiki dan dalam pengejaran,” tegasnya.

Identitas pelaku narkoba jenis ganja ini yaitu  itu berinisial SG (31), RI (20) dan IA (21). Dari hasil pengembangan informasi yang didapat dari mahasiswa tersebut, polisi berhasil mendapatkan dua orang lagi.

“Kami dapati 2 orang warga Banjarbaru disebuah rumah Jalan Guntung manggis berinisial MG (29) dan LU (35) beserta barang bukti,” jelasnya.

Dibeberkannya, dari Pelaku MG (29) ditemukan barang bukti dua linting kertas putih berisi ganja dengan berat bersih 1,9 gram. Serta dari Pelaku LU (35) didapati 5 bungkus paket ganja kering  dengan berat 291,14 gram, 1 botol ganja biji dengan berat 34,29 gram dan 2 lembar kertas koran yang didalamnya berisi ganja dengan berat 8, 11 gram.

“Kini pelaku beserta barang bukti sudah diamankan dan saat ini dilakukan pemeriksaan untuk proses hukum selanjutnya,” tutupnya.

Para pelaku dijerat dengan  Pasal 114 ayat (1) junto 112 ayat (1), UU RI nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara.(adl/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *