Lebih Dari 50 Motor Terjaring Razia di Banjarbaru

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Operasi Kepolisian Terpusat Patuh Intan 2019 telah dimulai dua hari sejak 29 Agustus lalu. Giat razia pun digelar Kepolisian Polres Banjarbaru di beberapa titik.


Sejak dua hari digelar, aparat setidaknya telah menjaring lebih dari 50 pelanggaran. Baik yang dilakukan di tingkat Polres hingga ke Polsek di beberapa wilayah hukum Banjarbaru.

Misalnya yang terpantau pada razia di Polsek Banjarbaru Barat pada Jumat, (30/8) pagi. Di giat ini, ada sembilan pelanggaran yang berhasil dijaring pada kegiatan yang dimulai dari pukul 08.15 Wita tersebut.

“Kita menggelar giat operasi di Jalan A Yani km 22,6 Landasan Ulin Tengah Kecamatan Liang Anggang Banjarbaru. Dari pemeriksaan yang dikhususkan untuk roda dua ini kita dapati sembilan pelanggaran,” kata Kapolsek Banjarbaru Barat, Kompol Syaiful Bob yang langsung memimpin giat.

Kesembilan pelanggaran ini jelasnya semuanya mayoritas pada kategori kendaraan roda dua. “Ada pelanggaran SIM, lalu tiga buah STNK serta lima kendaraan yang menyalahi aturan.”

Sementara itu, sehari sebelumnya, Sat Lantas Polres Banjarbaru yang dipimpin langsung oleh Kasat Lantas, AKP Gustaf Adolf M turut menjaring 55 pelanggaran di giat serupa.

Giat sendiri diadakan di depan Mapolsek Banjarbaru Kota, Kota Banjarbaru. Selama giat, seluruh pelanggaran dilakukan oleh pengendara roda dua. “Total ada 55 pelanggaran yang terjaring. Pelanggarannya beragam, dari surat menyurat hingga kelengkapan kendaraan dan berkendara. Kita langsung lakukan tindakan penilangan bagi yang terbukti melanggar,” kata Gustaf.

Dijelaskannya, Operasi Patuh Intan dilakukan serentak seluruh Daerah di Indonesia. Termasuk di wilayah hukum Polres Banjarbaru. “Untuk pelaksanaannya, operasi dimulai pada Kamis (29/08) hingga 11 September 2019 mendatang di titik-titik tertentu.”

Soal sasaran Ops Patuh Intan, Gustaf menyebut antara lain pengendara sepeda motor yang tidak pakai helm, berkendara melebihi kecepatan, melawan arus, pengendara di bawah umur, serta pengendara mabuk.

“Tak hanya itu, pengemudi dengan muatan lebih, mengemudi sambil menggunakan telepon genggam serta menggunakan lampu strobo, rotator maupun sirine, akan ditindak petugas,” pesannya.(*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.