LBH Ansor Kalsel Siapkan Advokat di 13 Kabupaten Kota di Kalsel, Ini Penjelasan Husein

Waktu Baca : 3 menit
BANTUAN HUKUM – Ketua LBH Ansor Kalsel, Syaban Husein Mubarak SHI (tengah) bersama jajarannya berfoto bersama didepan kantor LBH Ansor Kalsel. Mereka siap memberikan bantuan hukum bagi masyarakat.

Banjarbaruklik – Lembaga Hukum Bantuan (LBH) Ansor Kalimantan Selatan, akan melaksanakan pelatihan Paralegal yang nantinya akan ditempatkan 13 Kabupaten kota di Kalsel.

Pelatihan ini rencananya akan dilaksanakan di Kantor LBH Ansor Kalsel
di Jalan Trikora, RT 03 RW 05, Guntung Paikat, Kota Banjarbaru.

Read More

Ketua LBH Ansor Kalsel, Syaban Husein Mubarak SHI kepada Banjarbaruklik mengatakan, LBH Kalsel akan melaksanakan pelatihan Paralegal untuk mempersiapkan Sumber Daya Manusia (SDM), yang akan ditempatkan di 13 Kabupaten, kota di Kalsel.

“Pelatihan tersebut akan diadakan di Banjarbaru sebagai tuan rumah. Insha Allah akan terlaksana pada pertengahan Maret 2020 nanti,” ucapnya, Rabu (26/2) siang tadi.

Lanjutnya, pesertanya sendiri merupakan kader-kader Ansor terbaik, yang sudah mempunyai kelulusan sebagai sarjana hukum.

“Untuk jumlahnya sendiri, akan diambil sebanyak dua orang per Kabupaten, Kota. Akan dimintakan kepada masing-masing Ketua Cabang dan ini adalah cikal bakal LBH Ansor Kabupaten, Kota di Kalsel. Dimana kedepan akan didorong sebagai advokat muda Ansor,” terangnya.

Kenapa Ansor tidak mengambil dari advokat – advokat yang ada? karena saat ini para advokat tersebut belum menjadi kader-kader di LBH Ansor Kalsel.

“Bahkan syarat menjadi pengurus LBH Ansor Kalsel, harus kader. Nah ini bedanya antara LBH lainnya, kalau LBH lain itu bisa aja menarik advokat sebagai satu organisasi, tapi kalau LBH Ansor harus menjadi kader Ansor terlebih dahulu,” jawabnya.

Menurutnya, sebagai syarat untuk bergabung di LBH Ansor ini adalah menjadi kader Ansor, memiliki Ijazah Sarjana hukum, mempunyai KTA dan BAS.

“Karena SDM kita itu banyak yang sarjana hukum, tapi belum menjadi advokat, ini yang akan kami kejar. Nanti kami dorong, 13 Kabupaten, kota di Kalsel ini bisa memberikan support kepada kader-kader terbaik, yang mempunyai ijazah  sarjana hukum. Sehingga menjadi advokat handal dan bisa membantu masyarakat,” terangnya.

Pihaknya berharap, dengan rencana LBH Ansor Kalsel di tahun 2020 ini, sehingga di 13 Kabupaten, kota di Kalsel sudah bisa mempunyai anggota di setiap daerah, ntuk targetnya Dan murni dari kader Ansor.

“LBH Ansor Kalsel, yang didirikan tanggal 1 Februari 2020 kemarin, mempunyai  visi dan misi akan memberikan Bantuan Hukum kepada semua orang. Dari berbagai golongan dan lapisan masyarakat,” tegasnya.

Tanpa harus memandang suku, agama, ras, strata sosial, jabatan dan pekerjaan. Sepanjang kasus tersebut tidak mempunyai benturan kepentingan dengan NU dan Badan Otonom NU, ataupun Lembaga NU yang dibawah Koordinasi Nahdhatul Ulama,” tutupnya. (ari/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.