Lakukan Sidak di RSD Idaman, Ini Temuan Walikota Banjarbaru

  • Whatsapp
Lakukan Sidak di RSD Idaman, Ini Temuan Walikota Banjarbaru
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Walikota Banjarbaru Aditya Mufti Ariffin didampingi Ketua Dewan Pengawas RSDI Muhammad Yusuf lakukan inspeksi mendadak (sidak) ke Rumah Sakit Daerah Idaman (RSDI) Kota Banjarbaru, (3/5/2021) dini hari.

“Kita melakukan sidak ke RSDI Banjarbaru. Memang ini diluar jadwal dan tidak dijadwalkan agar kami mengetahui realita pelayanan di RSDI,” ujar Walikota Banjarbaru Aditya Mufti Ariffin.

Read More

Aditya Mufti Ariffin yang akrab disapa Ovie mengaku sangat menyayangkan dengan beberapa temuan yang didapati saat sidak.

“Pelayanan di rumah sakit itu 24 jam. Saat kami datang itu tidak ada petugas dari manajemen RSDI yang berada di situ. Kami hanya cuman menemukan petugas kesehatan dan security saja” tambahnya.

Menurutnya, tidak ada salahnya apabila disiapkan petugas yang berada di RSDI. Mengingat rumah sakit adalah tempat layanan masyarakat di bidang kesehatan.

“Jadi kalau ada komplain mengenai pelayanan atau apaun yang berkaitan dengan rumah sakit bisa langsung cepat direspon oleh manajemen RSDI,” jelasnya.

Selain itu, ia juga mendapati tumpukan-tumpukan alat kesehatan yang berada di lobby.

“Lobby ini bukan gudang dan bukan tempat untuk menumpuk barang. Sangat banyak jumlahnya. Ini sangat kita sayangkan, apakah barang itu sudah tidak digunakan lagi atau bagaimana. Kita lihat sebagian masih baru, tidak terjaga dan tidak terawat disana,” tegasnya.

Tidak hanya alat kesehatan yang berada di lobby pihaknya kembali menemukan bad yang masih baru masih dibungkus.

Ia bertanya-tanya mengapa bed itu diletakkan diluar dari gedung. “Ada apa? Barang itu milik siapa? Apakah milik rumah sakit atau tidak, mengapa diletakan diluar terkena hujan dan panas,” katanya.

“Sayang apabila rusak. Barang itu dibeli dengan uang rakyat dan untuk melayani rakyat malah disia-siakan. Ini menjadi catatan kami, selain itu juga banyak catatan yang sudah kita follow-up,” tambahnya.

Dalam sidak tersebut hampir semua ruangan ia masuki dan hampir semua ruangan terjadi bocor sampai plafonnya roboh dan lain-lain.

“Ini sangat tidak kayak. Harusnya manajemen rumah sakit itu respon cepat, jadi kalau ada bocor sedikit langsung perbaiki. Jangan menunggu bocornya semakin banyak, semakin besar, baru dilakukan perbaikan. Kalau dibiarkan begini 5 atau 10 tahun lagi pasti semua bangunannya akan roboh,” pungkasnya. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *