Lahan Belakang GOR Rudy Resnawan Disulap Jadi Shooting Line

  • Whatsapp
Waktu Baca : 3 menit
TIDAK TERAWAT: Lahan kosong di belakang GOR Rudy Resnawan bakal disulap klub panahan di Banjarbaru menjadi shooting line. 


Banjarbaruklik
– Sejumlah klub panahan yang tergabung di Persatuan Panahan Indonesia (Perpani) Banjarbaru, Selasa (30/7) pagi tadi bersilaturahmi ke Kantor Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani.

Mereka yakni Mhd Ali (Al Fatih Archery Banjarbaru), Aspian (Al Fatih Archery Banjarbaru), Ustaz Hormaniso (Banjarbaru Archery School), Ustaz Abd Azis (Istiqomah Fun Archery) dan Hardiono (Istiqomah Fun Archery).

Read More

Selain bersilaturahmi, kunjungan atlet panahan Kota Banjarbaru ini meminjam lahan Pemkot Banjarbaru untuk dijadikan lapangan panahan (shooting line). Selama ini para penggemar panahan ini bermain di lokasi terpisah.

“Perkembangan panahan di Kota Banjarbaru ini sangat luar biasa. Klub panahan bermunculan dengan anggota dari semua umur. Sayangnya saat ini Perpani belum punya shooting line yang representatif. Jika digabung di Stadion H Idak, kurang safety apalagi berbarengan dengan Sepak Bola dan Atletif,” ungkap Muhammad Ali Imron dari Al Fatih Archery Banjarbaru didampingi rekannya.

Klub ini lantas mengusulkan lahan kosong tepat di belakang GOR Rudy Resnawan. Saat ini kondisi lahan tersebut tidak terawat dan dipenuhi semak belukar. Kendati demikian ungkap Aspian, mereka siap membersihan dan mengelola sehingga menjadi lapangan panahan yang layak untuk semua di klub di Banjarbaru.

“Kami siap merawat. Jadi tidak pakai dana Pemkot Banjarbaru. Ini demi kemajuan olahraga dan prestasi panahan di Banjarbaru dan juga Kalsel,” pungkas Aspian yang pernah menyabet prestasi panahan tingkat nasional tersebut.

SILATURAHMI: Sejumlah klub panahan yang tergabung di Persatuan Panahan Indonesia (Perpani) Banjarbaru, Selasa (30/7) pagi tadi bersilaturahmi ke Kantor Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani.

Menyikapi hal ini, Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani tak berpikir lama. Ia langsung menindaklanjuti usulan klub panahan Banjarbaru tersebut ke Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kota Banjarbaru. “Pada prinsipnya kami mempersilahkan,” ujarnya.

Nadjmi juga sangat mengapresiasi niat baik klub untuk lebih mengidupkan olahraga panahan di Kota Banjarbaru. Apalagi bersedia membersihkan lahan kosong yang belum dimanfaatkan maksimal tersebut.

“Tadi kami juga sudah tawarkan untuk melakukan pembersihan, namun mereka menyanggupi untuk membersihkan sendiri. Menurut kami ini sangat luar biasa,” ungkapnya. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *