Kunjungi PPDI, Emi : Pemkot Harus Maksimalkan Bantuan pada Disabilitas

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Anggota DPRD Kota Banjarbaru, Emi Lasari SE berkunjung ke Sekretariat Perkumpulan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI) Banjarbaru bertemu dengan Ikatan Pemakaian Kaki Palsu (IPKP) Kalimantan Selatan yang dinaungi oleh PPDI, Selasa (26/7/2022).

Seperti yang diwartakan sebelumnya, pada kesempatan yang sama Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor juga hadir dan memberikan bantuan kepada PPDI Banjarbaru.

Read More

Bantuan diberikan untuk pembangunan Kantor Kesekretariatan dan pemberdayaan bagi penyandang disabilitas yang tergabung dalam PPDI Kota Banjarbaru.

Emi Lasari berharap dengan kehadiran Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor bisa mendengar secara langsung aspirasi dari penyandang disabilitas dibawah naungan PPDI.

“PPDI menaungi berbagai latar belakang teman-teman disabilitas diantaranya rungu wicara, tuna daksa, tuna netra, dan lain sebagainya,” ujar Emi.

Emi menjelaskan, PPDI Kota Banjarbaru telah bekerjasama dengan The Church of Jesus Christ of Latter-Day Saints (LDS).

“LDS ini memfasilitasi pemberian bantuan kaki palsu kepada IPKP Kalsel. Namun dalam kegiatan seperti ini ada beberapa kendala yang kami berharap dapat dibantu oleh Pemerintah Kota,” tambahnya.

Kendalanya utamanya yakni pada biaya transportasi untuk mendapatkan kaki palsu itu sendiri. Dimana penerima kaki palsu sendiri berasal dari berbagai daerah di Kalsel yang terpusat di Kota Banjarbaru.

“Kami juga berharap kepada pemerintah berinisiatif untuk memaksimalkan bantuan untuk teman-teman disabilitas. Karena di Provinsi maupun Kota juga sudah ada Perda Disabilitas, namun Pergub dan Perwali belum ada,” jelasnya.

Sehingga jika sudah ada regulasi yang jelas, maka akan mudah mengatur secara teknis tentang hak dan kewajiban penyandang disabilitas.

“Dan diberikan skil, berupa pelatihan untuk memasuki dunia kerja. Maka mereka bisa berwirausaha. Ini yang belum maksimal diberikan,” ungkapnya.

Lanjut Emi, tidak hanya diberikan pelatihan, juga diberikan peralatan dan pendampingan marketingnya. “Sehingga pada akhirnya mereka bisa mandiri dan membantu mental untuk mampu bersaing dan memberikan semangat kepada yang lain,” terangnya.

Emi mengakui, pihaknya juga telah memberikan pelatihan, alat-alat pembuatan kue atau makanan bagi penyandang disabilitas yang mau berwirausaha dibidang kuliner. Saat ini pihaknya juga memulai untuk memberikan pandampingan digital marketing untuk pemasaran masing-masing bidang usaha yang ditekuni para penyandang disabilitas.

Menurut informasi yang didapat Banjarbaruklik.com, setidaknya ada sebanyak 480 penyadang disabilitas yang dinaungi PPDI Banjarbaru. (Adl)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.