KPK Tetapkan Bupati HSU Jadi Tersangka, Ini Dugaan Kasusnya

https://martapuraklik.com/bupati-banjar-harapkan-yess-tekan-angka-pengangguran/
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Bupati Hulu Sungai Utara (HSU), Kalimantan Selatan, AW ditetapkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI sebagai tersangka dugaan kasus korupsi commitment fee.

Penetapan tersebut dikutip dari kanal youtube resmi KPK RI, Kamis (18/11/2021) sekitar pukul 18.20 WITA. Diketahui AW sendiri sebelumnya telah dicegah untuk ke luar negeri oleh KPK pada Kamis (7/10/2021) hingga enam bulan ke depan.

Read More

Pada konferensi pers yang dilakukan Ketua KPK, Firli Bahuri di gedung Merah Putih itu, Bupati HSU aktif ini disangkakan jual beli jabatan dan penerimaan hadiah atau janji (commitment fee) beberapa proyek pengadaan barang dan jasa di Kabupaten HSU.

“Sore hari ini berdasarkan bukti yang cukup, KPK menemukan peristiwa pidana korupsi yang dilakukan diduga dilakukan saudara AW Bupati Hulu Sungai Utara periode 2017-2022,” ujar ketua KPK Firli Bahuri.

Firli menjelaskan, penetapan tersangka ini menyusul tertangkapnya MK, pada 15 September lalu. Wahid diduga menerima sejumlah uang dari MK guna melicinkan penunjukannya sebagai PLT Kepala Dinas PUPR HSU.

“Saudari AW menujuk MK sebagai PLT dinas PU dan diduga ada penyerahan uang oleh MK untuk menduduki jabatan tersebut, karena sebelumnya telah ada permintaan oleh Tersangka AW,” ucapnya.

Tak hanya itu, WA dan MK juga menerima hadiah uang commitmen fee atas persetujuan memenangkan sejumlah kontraktor, pada proyek pemerintah di Dinas PUPR. Fee proyek diduga diterima WA melalui MK dan juga dari beberapa perantara lainnya.

“AW menyetujui paket ploting ini dengan sarat adanya pemberian commitment fee 10 persen untuknya dan 5 persen untuk MK,” jelasnya.

Saat ini bukti sementara yang di temukan KPK, AW menerima fee pada tahun 2019 sekitar Rp 4,6 milyar, tahun 2020 sekitar Rp 12 milyar dan 2021 sekitar Rp 1,8 milyar.

Guna proses penyidikan, KPK melakukan upaya paksa penahanan tersangka AW Bupati HSU, selama 20 hari pertama di rumah tahanan KPK gedung merah putih.

Perlu diketahui, penetapan Tersangka AW ini, bermula dari Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang dilakukan Tim Satgas KPK di Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Hulu Sungai Utara, Provinsi Kalimantan Selatan, Rabu (15/9/2021) malam sekitar pukul 20.00 WITA.

Setelah OTT di Kabupaten Hulu Sungai Utara Kalimantan Selatan, KPK akhirnya mengamankan tujuh orang dan menetapkan tiga tersangka kasus dugaan korupsi di HSU ini. Salah satunya tersangkanya adalah MK, Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang dan Pertanahan (PUPR) HSU. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *